Friday, July 30, 2010

Thursday, July 29, 2010

KITAB DADALAN SYATARIYAH 2

Sambungan dari tajuk
'Kitab Dadalan Syatariyah 1'








Bersambung ke tajuk
'Kitab Dadalan Syatariyah 3'

Wednesday, July 28, 2010

KITAB DADALAN SYATARIYAH 1

Kitab karangan Syekh Abdul Muhyi ini ditulis dalam bahasa Jawa Pantura.Syekh Abdul Muhyi adalah seorang ulama abad ke 17 yang sangat terkenal di Jawa Barat. Lahir di Mataram-Surakarta dan dibesarkan di Gresik,Jawa Timur. Ibu nya Raden Ajeng Tangeunjiah dan bapanya Lebe Wartakumusah. Umum mengetahui,ulama ini mempunyai silsilah yang bersambung dengan Rasulullah SAWW dari sebelah ibunya. Sebelah bapa nya berada dalam jalur keturunan keluarga kerajaan Galuh.

Pada usia Shekh Abdul Muhyi 19 tahun, beliau pergi menuntut ilmu di Kuala Aceh dengan Syekh Abdul Rauf bin Abdul Jabar atau lebih dikenali Syekh Abdul Rauf Singkel. Pada usia 27 tahun,setelah 8 tahun menuntut di Aceh, beliau berangkat ke Baghdad setelah diajak gurunya untuk menziarahi makam Syekh Abdul Qadir Jailani. Setelah 2 tahun di Baghdad, diajak pula oleh guru nya Syekh Abdul Rauf Singkel bersama murid-murid lain untuk menunai ibadah haji.

Silsilah Tarekat Syatariyah hingga kepada Shekh Abdul Muhyi :
Rasulullah SAWW -> Imam Ali bin Abi Thalib -> Imam Husain -> Ali Zainal Abidin -> Muhammad al-Baqir -> Jaafar as-Shadiq -> Abu Yazid al-Bisthami -> Syekh Muhammad Maghrib -> Syekh Arabi Yazid al-Ghisqi -> Quthub Abu Muzhaffar Maulana Rumi al-Thusi -> Quthub Abu Hasan al-Harqani -> Syekh Hudaquli Mawuri al-Nahari -> Sayid Muhammad Asyiq -> Sayid Muhamad Arif -> Syekh Abdullah al-Syaththari -> Qadli al-Syaththari -> Hidayatullah Sarmats ->Syekh Haji Hushuri ->Sayid Muhammad Ghauts->
Sayid Wajihuddin -> Sayid Shibghatullah -> Abu Muwahab Abdullah Ahmad -> Syekh Ahmad bin Muhammad -> Syekh Ahmad al-Qusyasyi -> Syekh Abdul Rauf al-Sinkili -> Syekh Haji Abdul Muhyi

Silsilah Tarekat Syatariyah dari Syekh Abdul Muhyi dan Para Penerusnya :

Kitab Dadalan Syatariyah :








Bersambung ke tajuk
'Kitab Dadalan Syatariyah 2'

Monday, July 26, 2010

CINTA

Cinta Illahi adalah Asyik. Bagaimana dengan Cinta Insani? Apa pun kedua-dua nya tetap dari kata Cinta. Sipencinta akan merasa kerinduan yang teramat didalam cinta yang mempunyai erti suatu tanda yang menggirangkan (Bahjah). Ibn Arabi menjelaskan didalam Futuhat Al-Makkiyah "Jika engkau mencintai suatu wujud kerana keindahannya,engkau tak lain mencintai Allah,kerana Dia adalah satu-satu nya Wujud yang Indah". Hakikat sebenarnya Cinta adalah hubungan yang mengakibatkan ketenangan iaitu setelah kembali 'ketanahair-negeri asal nya'. Al-Haqq adalah tempat kembali bagi Haqq dan tidak yang lain Haqq itu sendiri. Apakah maksud dengan 'ketanahair-negeri asalnya' itu adalah Al-Haqq?

Syahwat adalah punca untuk kembali ke 'asal mula' iaitu menutupi 'kekosongan' dan memadati 'lubang' kerana mustahil membiarkannya 'kosong'. Ada yang terkapai-kapai mencari 'martabat kosong'. Apakah 'martabat kosong'? Dimanakah ia? Martabat kosong tidak sama dengan martabat hampa. Berpegang kepada martabat hampa maka amat jauh untuk mencari Tuhan nya. Ada faham yang mengatakan Allah adalah kekosongan, tapi kosong bukan zatNya akan tetapi sifatNya. Juga ada faham yang menyebut La Ta'yun itu adalah martabat sepi.

Keadaan atau kewujudan Al-Haqq bergantung pada hubungannya dengan Haqq. Al-Haqq mewakili dan mempersembahkan aspek anugerah Tuhan. Dibiarkan Al-Haqq kosong bermakna tiada pengenalan untuk nya kerana Al-Haqq berhenti mewujud.

Syahwat merupakan Hijab. Hijab disini bukan seperti difahami oleh orang awam. Hijab bermaksud Kenal sebagaimana terkandung dalam khalimah 'kenal diri akan kenal Tuhan'. Apa pula maksud kenal disitu? Satu kemestian mengetahui maksud tersebut kerana ianya asas (basic) kepada ilmu mengenal. Kalau asas sudah terkapai bagaimana mahu menyelam keintinya.

'Pernikahan' bakal menenangkan agar terbuka hijab yang dimaksudkan. 'Pernikahan'ini cermin seolah berada diatas gambar yang saling menghadap dengan seluruh bahagian-bahagian yang bersifat jasmani yang sama antara satu dengan yang lainnya. Hijab juga bermaksud Dinding Jalal. Inilah tempat tajalli.



Haqq dan Al-Haqq akan hilang peranannya jika keduanya memiliki satu erti yang sama. Juga akan hilang peranan dan pengaruhnya jika Al-Haqq diberi status Yang Ghaib ataupun Yang Tidak Dapat Diketahui. Jika Al-Haqq diberi erti Yang Tidak Dapat Diketahui, maka pengetahuan tentang Haqq selamanya tetap merupakan sebuah buku yang tertutup bagi umat manusia.

Kembali merujuk Martabat 7 agar dapat memahami yang mana Yang Ghaib dan yang mana Yang Nyata.


Thursday, July 22, 2010

LEMBAH BUJANG

Akhbar The Sun, Tuesday
July 6, 2010





Akan terbongkar kah siapa Melayu?
Akan terbukti kah Melayu adalah satu bangsa tua yang bertamaddun?

(akan dikemaskini)

Wednesday, July 21, 2010

HUWIYAH

Merupakan bab ketiga dalam kitab Haqqul Yaqin karya Syeikh Syamsuddin as-Sumatrani. Rujuk dengan posting sebelum ini (26-2-09), Hawiyah dari karya Al-Jili.


WONG FEI-HUNG


Selama ini kita hanya mengenal Wong Fei Hung sebagai jagoan Kung fu dalam film "Once Upon A Time in China". Dalam filem itu, karakter Wong Fei Hung dimainkan oleh aktor terkenal Hong Kong, Jet Li.

Namun siapakah sebenarnya Wong Fei Hung? Wong Fei Hung adalah seorang Ulama, Ahli Perubatan, dan Ahli Beladiri legendaris yang namanya ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga imej kekuasaan Komunis di China.

Wong Fei-Hung dilahirkan pada tahun 1847 di Kwantung (Guandong) dari keluarga muslim yang taat. Nama Fei pada Wong Fei Hung merupakan dialek Canton untuk menyebut nama Arab, Fais.Sementara Nama Hung juga merupakan dialek Kanton untuk menyebut nama Arab, Hussein. Jadi, bila di'bahasa arab'kan, namanya ialah Faisal Hussein Wong. Ayahnya, Wong Kay-Ying adalah seorang Ulama, dan tabib ahli ilmu perubatan tradisional, serta ahli beladiri tradisional Tiongkok (wushu/kungfu). Ayahnya memiliki sebuah klinik perubatan bernama Po Chi Lam di Canton (ibukota Guandong).

(Harus di ingat gelaran fei ini juga merujuk kepada orang-orang cina muslim di negara kita seketika dahulu,ie. kumpulan Hai San di Perak. Perseteruan antara Ghee Hin dan Hai San ada sebab yang lebih besar bukan sekadar pertikaian 2 kongsi gelap berebut menguasai kawasan lombong timah yang dikatakan oleh sejarah).

Wong Kay-Ying merupakan seorang ulama yang menguasai ilmu wushu tingkat tinggi.Ketinggian ilmu beladiri Wong Kay-Ying membuatnya dikenal sebagai salah satu dari Sepuluh Macan(Harimau)Kwantung. Posisi Macan Kwantung ini di kemudian hari diwariskannya kepada Wong Fei Hung.Kombinasi antara pengetahuan ilmu perubatan tradisional dan teknik beladiri serta ditunjang oleh keluhuran budi pekerti sebagai Muslim membuat keluarga Wong sering turun tangan membantu orang-orang lemah dan tertindas pada masa itu. Kerana itulah masyarakat Kwantung sangat menghormati keluarga Wong.

Pesakit klinik keluarga Wong yang meminta bantuan perubatan umumnya berasal dari kalangan miskin yang tidak mampu membayar kos perubatan. Walau begitu, Keluarga Wong tetap membantu setiap pesakit yang datang dengan sungguh-sungguh. Keluarga Wong tidak pernah memilih bulu dalam membantu, tanpa memedulikan suku, ras, agama, semua dibantu tanpa pilih kasih. Secara rahsia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Ch'in yang rasuah dan penindas.

Dinasti Ch'in ialah Dinasti yang merobohkan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya. Dinasti Yuan ini dikenal sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.Wong Fei-Hung mula mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarnya dasar-dasar jurus Hung Gar yang membuat Fei Hung berjaya melahirkan Jurus Tendangan Tanpa Bayangan yang menjadi lagenda.

Dasar-dasar jurus Hung Gar ditemukan, dikembangkan dan merupakan andalan dari Hung Hei-Kwun, abang seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang terlepas dari peristiwa pembakaran dan pembantaian oleh pemerintahan Dinasti Ch'in pada 1734.Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Ch'in yang datang dari Manchuria (sekarang kita mengenalnya sebagai Korea).Jika saja pemerintah Ch'in tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggris, Jepun),pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu nescaya akan berjaya mengusir pendudukan Dinasti Ch'in.

Setelah berguru kepada Luk Ah-Choi, Wong Fei-Hung kemudian berguru pada ayahnya sendiri hingga pada awal usia 20-an tahun, ia telah menjadi ahli perubatan dan beladiri terkemuka. Bahkan ia berjaya mengembangkannya menjadi lebih maju.

Kemampuan beladirinya semakin sulit ditandingi ketika ia berhasil membuat jurus baru yang sangat taktis namun efisien yang dinamakan Jurus Cakar Macan dan Jurus Sembilan Pukulan Khusus. Selain dengan tangan kosong, Wong Fei-Hung juga mahir menggunakan bermacam-macam senjata.

Masyarakat Canton pernah menyaksikan langsung dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana ia seorang diri dengan hanya memegang tongkat berjaya menewaskan lebih dari 30 orang jagoan pelabuhan berbadan sasa dan kejam diCanton yang mengeroyoknya karana ia membela rakyat miskin yang akan mereka peras.Dalam kehidupan keluarga, Allah banyak mengujinya dengan berbagai cubaan. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan mafia Canton .

Wong Fei-Hung tiga kali menikah karena isteri-isterinya meninggal dalam usia pendek. Setelah isteri ketiganya meninggal, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendiri sampai kemudian ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan
juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan ini kemudian menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus perempuan di perguruan suaminya.Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dalam usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwantung dan Canton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum mustad'afin(tertindas) yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Siapapun
dan berapapun jumlah orang yang menindas orang miskin, akan dilawannya dengan segenap kekuatan dan keberanian yang dimilikinya.

Wong Fei-Hung meninggal dengan meninggalkan nama harum yang membuatnya dikenal sebagai manusia yang hidup mulia, salah satu pilihan hidup yang diberikan Allah
kepada seorang muslim selain mati Syahid. Semoga segala amal ibadahnya diterima di sisi Allah Swt dan semoga segala kebaikannya menjadi teladan bagi kita, generasi muslim yang hidup setelahnya. Amiin.

(Tidak menghairankan sekiranya Manchu sebagai maharaja terakhir China di gambarkan sebegitu kejam bagi menghalalkan kerajaan komunis sedia ada di China).

Catatan asal :
Drs. Khalil Idham Lim

Tuesday, July 13, 2010

IBN RUSYD

Dunia Islam moden sangat memerlukan tokoh seperti Ibn Rusyd yang mampu menguasai tradisi Islam dan tradisi Barat sekaligus. Pada zaman Ibn Rusyd,'Barat' yang dimaksudkan adalah Yunani,sedangkan pada masa moden 'Barat' adalah Eropah dan perluasannya seperti Amerika Syarikat dan Australia. Ditengah ramainya melihat pertembungan antara Islam dan Barat, susuk Ibn Rusyd amatlah penting. Islam dan Barat bukanlah sesuatu yang harus diper'lawan'kan,tapi harus di harmonikan. Kaum Muslim harus belajar dari Barat dan bersikap terbuka pada kemajuan dan pencapaian yang telah dihasilkan peradaban Barat.

Abu al-Walid Muhammad Ibn Ahmad Ibn Muhammad Ibn Rusyd dilahirkan di Cordova pada 520H/1126M.Lebih dikenali sebagai Averroes di Barat. Ayah nya adalah seorang hakim dan datuk nya pernah menjadi ketua hakim di Andalusia. AlQuran dan tafsir,hadis,ilmu feqah,bahasa dan sastera Arab dipelajari. Beliau mempelajari dan menhafal buku Malikiah, Al-Muwatta bersama ayahnya Abu al-Qasim.

Ibn Rusyd hidup dalam keadaan politik yang sedang berkecamuk. Dilahirkan dalam masa pemerintahan Al-Murafiah yang akhirnya digulingkan oleh golongan Al-Muhadiah dengan penaklukan Cordova pada 543H/1148M.

Dengan kebingungan dan ketidakfahaman Amir iaitu Abu Ya'qub dengan ungkapan-ungkapan dari Aristotles dan juga dengan keuzuran dan kesuntukan masa penasihat baginda, Ibn Tufail, maka bermula lah Ibn Rusyd atas permintaan Ibn Tufail menulis ulasan-ulasan terhadap buku-buku Aristotle sehingga beliau dipanggil 'Juru Ulas' dan dikenali oleh masyarakat Eropah Abad Pertengahan. Dante dalam karyanya Divine Comedi menyebut nama Ibn Rusyd sebaris dengan nama Euclid,Ptolomeus,Hippocrates,Avicenna (Ibn Sina) dan Galen dan menjuluki beliau sebagai 'Juru Ulas yang Agung'. Sebagai contoh, Ibn Rusyd akan mengambil satu paragraf tulisan Aristotle dan memberikan penafsiran serta ulasan nya sendiri kepada paragraf tersebut. Dengan ulasan-ulasan itu, beliau bukan sahaja mengemukakan filsafat Aristotle tetapi juga mengungkap filsafat beliau sendiri. Buku yang berjudul Majmu'ah atau Jawami adalah satu ringkasan keatas enam buku Aristotle iaitu Physic,De Caelo et Mundo,De Generatione et Corruptione,Meteorologica,De Anima dan Metaphysica yang diterbitkan dalam bahasa Arab. Dalam ulasan-ulasan didalam buku itu,Ibn Rusyd tidak mengikuti teks asli karya dan juga pemikiran Aristotle. Sebahagian besar ulasan-ulasan Ibn Rusyd diterjemah kedalam bahasa Latin atau Ibrani,tetapi teks asli nya dalam bahasa Arab lebih jelas dan tepat.

Ibn Rusyd mengambil Aristotle iaitu puncak falsafah Yunani sebagai objek kajiannya. Ini berbeza dari pendahulunya seperti Al-Farabi dan Ibn Sina yang memilih Plato sebagai fokus kajian mereka. Bagi Ibn Rusyd, Aristotle bukan sahaja sebagai puncak dari pemikiran Yunani tapi juga seorang 'realis' yang percaya sepenuhnya pada fungsi akal. Berbeza dengan Plato yang 'idealis' (dalam pengertian meyakini keabadian ide dialam metafizik), Aristotle adalah seorang rasionalis sejati yang meletakkan dasar-dasar Ilmu Logika yang lebih meyakini sistem dan cara kerja akal fikiran.

Pandangan-pandangan filosofis Ibn Rusyd termaktub dalam tiga buku penting, Fashl,Kasyf dan Thahafut dan sebuah risalah pendek al-Ittisal. Karya nya Colliget (Kulliyah) yang membahaskan ilmu perubatan dianggap setaraf dengan Canon Ibn Sina, juga telah diterjemahkan kedalam bahasa Latin tetapi malang tidak begitu terkenal sebagaimana buku Ibn Sina.

Ibn Rusyd lebih terkenal dan dihargai di Eropah Tengah daripada di Timur kerana beberapa sebab :
- Tulisan-tulisan nya banyak diterjemahkan kedalam bahasa Latin ,diedar dan dilestarikan. Teks nya yang asli dalam bahasa Arab dibakar dan diharam diterbitkan lantaran masyarakat ketika itu yang anti filsafat.
- Eropah pada zaman Renaissance dengan mudah menerima filsafat dan kaedah ilmiah sebagaimana yang dibawa beliau, sedangkan di Timur,ilmu dan filsafat dikurbankan demi berkembang nya gerakan-gerakan mistis dan keagamaan. Akhirnya pertentangan dan pertikaian dua bidang ini akhirnya memperlihatkan Agama telah berkembang di Timur sementara Ilmu dan filsafat berkembang di Barat.
Ibn Rusyd kurang mendapat penghargaan didunia Islam. Sejak abad ke12, namanya berkibar dipusat-pusat pengajian dan lembaga-lembaga ilmu pengetahuan. Di Universiti Paris, karya beliau dipelajari secara serius dan pandangan-pandangan nya diperbahaskan secara meluas. Beberapa sarjana disana seperti Siger of Brabant, Boethius of Dacia dan Goswin of La Chapelle bahkan mendirikan kelompok kajian khusus tentang Ibn Rusyd. Kelompok ini kemudiannya dikenali sebagai Latin Averroists. Mazhab pemikiran ini Latin Averroism terus berkembang sehingga menjadi model bagi kemajuan orang-orang Eropah.

Ibn Rusyd dipandang sangat berjasa bagi dunia intelektual Eropah kerana dialah orang yang menyakinkan penting nya pemisahan dunia akademi dari kuasa gereja yang mana pada abad pertengahan Gereja katolik sangat berkuasa. Pengikut ajaran Ibn Rusyd/ Latin Averroists adalah kelompok yang merasa terkongkong dengan keadaan dan aturan yang mengekang kebebasan ilmu pengetahuan. Latin Avertoisme adalah gerakan pertama yang memperjuangkan kebebasan akademik di Eropah. Sebelum pemisahan agama dan negara melanda Eropah,pemisahan ilmu pengetahuan dari cengkaman Gereja merupakan isu yang lebih dahulu muncul. Dan orang yang paling berjasa dalam membuka jalan kearah itu adalah Ibn Rusyd.

Pertikaian antara para agamawan dan filosof untuk mendapatkan kuasa politik tidak pernah reda sejak abad 3H/9M. Al-Kindi dalam bukunya melukiskan pertarungan ini dan beliau membela para filosof. Para penguasa memerlukan dokongan para agamawan kerana mereka lebih dekat dengan massa. Dibuang Ibn Rusyd ke Lucena dekat Cordova. Salah satu tuduhan yang dilemparkan ialah penyangkalan Ibn Rusyd terhadap kebenaran historis mengenai orang-orang 'Ad yang disebut didalam AlQuran.

Tuduhan-tuduhan yang dilancarkan oleh para agamawan itu berhasil. Akibatnya,aib dan siksaan diterima oleh Ibn Rusyd dan beliau diusir dari tanah kelahirannya pada 593H/1196M. Tulisan-tulisan nya dibakar di muka umum. Arahan bertulis untuk pengharaman filsafat dan para filosof dikeluar dan diedar disetiap tempat di Andalusia dan Marrakusy,diharamkan belajar filsafat yang dianggap bahaya dan diperintah pembakaran buku-buku yang berkait dengan ilmu seperti itu.

Filsafat Islam,sebagaimana sejarah Muslim umumnya,telah melalui lima tahap yang berlainan. Tahap pertama berlansung dari abad ke 1H/7M hingga jatuh nya Baghdad. Tahap kedua ditandai oleh kegoncangan selama setengah abad. Tahap ketiga dari awal abad ke 8H/14M hingga keawal abad ke 12H/18M. Tahap keempat yang merupakan tahap paling menyedihkan selama satu setengah abad. Inilah Zaman Kegelapan Islam. Tahap ke lima bermula pada pertengahan abad ke 13H/19M yang merupakan waktu renaissance moden.

Ibn Rusyd diampun oleh Al-Mansur dan kembali ke Marrakusy. Meninggal dunia pada 595H/1198M.


(akan dikemaskini)

Monday, July 12, 2010

KASYFU SIRRIR RUBUBIYAH






Hj Wan Mohd Shaghir Abdullah
Khazanah Fathaniyah
Kuala Lumpur
1996

Tuesday, July 6, 2010

TUHFATUL MURSALAH

Kitab Al-Tuhfah al-Mursalah Ila Ruh al-Naby dikarang oleh Muhammad Ibnu Syeikh Fadhlullah Al-Burhanfuri Al-Hindi. Beliau adalah seorang sufi dari Gujerat (wafat 1620M). Ajaran Martabat 7 nya berdasarkan atas faham dari Ibn Arabi (wafat 1240M). Bagi aku, Sheikh Muhammad Fadhlullah merupakan Bapa Martabat 7 di nusantara. Ajaran Martabat 7 yang muncul dari Gujerat ternyata segera mempengaruhi perkembangan pemikiran mistik Islam di Acheh. Dalam abad 17 ada empat orang tokoh pemikir sufi di Acheh mengembangkan ajaran Martabat 7 dari faham Muhammad Ibn Fadhlullah iaitu Hamzah Fansuri, Shamsuddin Pasai (wafat 1630M), Abdul Rauf dari Singkel (1617-1690M) dan Nuruddin Ar-Raniri.

Lembaran pertama kitab Tuhfatul Mursalah syarah Syeikh Abdul Ghani An-Nablusi dari kitab karangan Syeikh Muhammad Ibn Syeikh Fadhlullah Burhanpuri Al-Hindi

Bahawa ini suatu perkataan yang simpan (ringkas) daripada beberapa patah kata pada menyatakan Ilmu Haqiqat. Ku himpunkan ia semata-mata dengan kurnia Allah dan anugerah Nya. Dan kebajikan pahalanya akan Ruh Rasulillah SAWW. Dan ku namai akan dia 'Tuhfah al-Mursalah' artinya 'Haluan Yang dikirimkan kepada Nabi SAWW'. Dan ku pohonkan kepada Allah Taala,disampaikan kiranya pahala kitab ini,bahawasanya Dia jua Tuhan yang atas segala sesuatu ini kuasa. Dan berkenankan pinta hambaNya amat patut.

Muqadimah
مقدمة التحفة المرسـلة

متن رسالة التحفة المرسلة في علم حقيقة الشريعة المحمدية للشيخ محمد بن الشيخ فضل الله الهندي وقد شرح هذه الرسالة سيدي عبد الغني النابلسي في كتابه القول المتين ولزيادة الآنتفاع أنقول هنا مقدمة سيدي عبد الغني النابلسي في القول المتين.

بسم الله الرحمن الرحيم

وبه نستعين

الحمد لله الوجود الحق المبين المضاف عند العقول إلى كل شيء بمقتضى حكمه المتين في قوله الحاكم بالفرض:
"اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ" سورة النور: 35

Allah yang menerangi langit dan bumi.
Allah is the Light of the heavens and the earth.

وهو الذي يضاف إليه كل شيء في بصائر العارفين المعترفين بحضور يوم العرض قال:

"وَلَهُ كُلُّ شَيْءٍ" سورة النمل: 91

dan kepunyaan-Nya-lah segala sesuatu
and to Whom (belongs) all things

وقال سبحانه:

" لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ" سورة لقمان: 26

Allah jua yang memiliki segala yang ada di langit dan di bumi;
To Allah belong all things in heaven and earth

والصلاة والسلام على الجامع بين المقامين أكمل جمع المقام الأول مقام الفرق والمقام الثاني مقام الجمع فهو الذي يغان على قلبه فسيتغفر الله في اليوم والليلة أكثر من سبعين مرة كما قال وهو القائل "لي وقت مع ربي لا يسعني فيه ملك مقرب ولا نبي مرسل" وهو وقت فراغه ورغبته إلى ذي الجلال

"فَإِذَا فَرَغْتَ فَانْصَبْ (٧) وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ" سورة الشرح: 7-8

Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), (7) Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini). (8)

Therefore, when thou art free (from thine immediate task), still labour hard (7) And to thy Lord turn (all) thy attention. (8)

ورضوان الله على آله الطاهرين وعن أصحابه والتابعين وتابع التابعين إلى يوم الدين اهـ...



Matan Risalah
متن الرسـالة

اعلموا يا إخواني أسعدكم الله تعالى وإيانا أن الحق سبحانه وتعالى هو الوجود وأن ذلك الوجود ليس له شكل ولا حدّ ومع هذا ظهر وتجلي بالشكل والحدّ ولم يتغير عما كان عليه من عدم الشكل والحدّ بل هو الأن كما كان. وأن ذلك الوجود واحد والألباس مختلفة. وأن ذلك الوجود حقيقة جميع الموجودات وباطنها. وأن جميع الكائنات حتى الذرة لا تخلو عن ذلك الوجود.

Ketahui olehmu hai saudaraku, lagi dianugerahi Haq SWT akan kiranya bahagia akan kami dan akan kamu bahwasanya Haq SWT itu,yaitu wujud itu. Maka tiada bagiNya rupa dan tiada had dan tiada tersimpan dan tiada berbilang-bilang dan tiada bagiNya hingga dan tiada baginya ketentuan dan serta ini di zahirkanNya dan di nyatakanNya akan rupa dan hingga. Tetapi tiada Dia berubah daripada adaNya yang tiada berupa dan tiada berhingga itu tetapi ada sekarang ini seperti adaNya yang dahulu jua, dan maẓharNya (مظهر) (Menurut Shaikh Abdul Ṣamad al-Falimbani ialah tempat zahir) itu berlain-lainan dan berbilang-bilang. Dan bahawasanya wujud itu haqiqat sekalian maujud itu dan batinnya. Dan bahawasanya sekalian maujud itu hingga zharrah (ذرة) (Menurut Shaikh Abdul Ṣamad al-Falimbani ialah “satu semut yang kecil daripada Qudrat Allah Ta’ala”) jua pun tiada sunyi daripada wujud itu.

وأن ذلك الوجود ليس بمعنى التحقيق والحصول لأنهما من المعاني المصدرية وليسا بموجودين في الخارج فلا يطلق الوجود بهذا المعنى على الحق الموجود في الخارج تعالى الله عن ذلك علوا كبيرا بل عنينا بذلك الوجود الحقيقة المتصفة بهذه الصفات أعنى وجودها بذاتها ووجود سائر الموجودات بها وانتفاء غيرها في الخارج.

Dan bahawasanya wujud itu tiada pada makna tahqiq dan ushul (tetap) dari kerana keduanya itu daripada makna maṣhdariyyah. Tiada maujud keduanya kharij. Maka tiada harus dikatakan wujud itu dengan makna itu pada Haq Ta’ala yang maujud pada kharij. Maha Tinggi Haq Ta’ala daripada kata demikian itu dengan ketinggianNya yang amat besar, tetapi kami kehendak wujud itu haqiqat yang bersifat dengan segala sifat itu. Ertinya ku kehendak wujud itu dengan zatNya dan wujud segala maujud itu dengan sebabNya. Dan tiada wujud lain daripadanya pada kharij.

وأن ذلك الوجود من حيث الكنه لا ينكشف لأحد ولا يدركه العقل ولا الوهم ولا الحواس ولا يتأتي في القياس لأن كلهن محدثات والمحدث لا يدرك بالكنه إلا المحدث تعالى ذاته وصفاته عن الحدوث علوا كبيرا .
Dan bahawasanya wujud itu daripada pihak ketahui tiada nyata pada seseorang jua pun, dan tiada mendapat akal dan *tiada mendapat di waham, dan tiada mendapat di pancaindera (kerana tiada bagiNya had rupa. Dan barangsiapa berkehendak jalan mendapat akan dia nescaya mengusahai akan dia pada jalan yang mustahil. Tetapi tiada mendapat daripada demikian itu melainkan dengan ilmu kasyaf bagi barang yang di sana). Dan tiada masuk ia dalam qiyas dari kerana bahawasanya sekalian itu muḥdith. Maka yang muḥdith itu sekali-kali tiada mendapat kepada kepada yang qadim melainkan sama muḥdith jua. Maha Tinggi zat SWT, dan sifatNya daripada didapat segala yang muḥdith dengan ketinggianNya Yang Maha Besar.

ومن أراد معرفته من هذا الوجه وسعى فيه فقد ضيع وقته وأن لذلك الوجود مراتب كثيرة.

Maka barangsiapa menghendaki mengenal Haq Ta’ala daripada pihak itu dan diusahakannya akan dia, maka disungguhinya di sisi segala waktunya. Dan bahawasanya adalah bagi wujud itu martabat amat banyak.


Martabat 1
فالمرتبة الأولى:
مرتبة اللاتعين وتسمى مرتبة الإطلاق وذات البخت لا بمعنى أن قيد الإطلاق ومفهوم سلب التعين في اللاتعين ثابتان في تلك المرتبة بل بمعنى أن ذلك الوجود في تلك المرتبة منزه عن إضافة النعوت والصفات إليه ومقدس عن كل قيد حتى عن قيد الإطلاق أيضا وهذه المرتبة تسمى بالمرتبة الأحدية وهي كنه الحق سبحانه وتعالى فوقها مرتبة أخرى بل كل المراتب تحتها.

Lā Ta’ayyun (لا تعين) (Tiada nyata ia di dalam martabat dengan sesuatu) namanya. Dinamakan pula Martabatul Iṭhlāq (مرتبة الإطلاق). Dan Zhātul Bukhti (ذات البخت) pun namanya. Tiada pada makna qayyid iṭhlāq dan tiada ta’aiyun (serta maha suci daripada disifatkan dia dengan sesuatu sifat dan maha suci daripada bercerai sifat) itu keduanya pada martabat itu tetapi pada makna bahawasanya wujud itu pada martabat itu suci ia daripada idhafah Allah dan sifatNya. Dan lagi suci ia daripada segala qayyid hingga daripada qayyid iṭlāq pun. Maka martabat ini dinamai akan dia Martabat Aḥadiyyah (مرتبة أحدية). Iaitulah kunhu zat Haq SWT. Dan tiada di atas martabat yang lagi ini, tetapi tiap-tiap martabat itu di bawah martabat ini jua.


Martabat 2
والمرتبة الثانية:
مرتبة التعين الأول وهى عبارة عن علمه تعالى بذاته وصفاته وبجميع الموجودات على وجه الإجمال من غير تمييز بعضها عن بعض وهذه المرتبة تسمى مرتبة الوحدة والحقيقة المحمدية.

Ta’ayyun Awwal (تعين أول) namanya. Iaitu ibarat daripada ilmu Haq Ta’ala akan zatNya dan akan segala sifatNya, dan akan sekalian maujud, dan pada pihak ijmāl >(daripada hal berhimpun) dengan tiada beza setengahnya. Maka martabat ini dinamai akan dia Martabat Waḥdah (مرتبة وحدة). Dan Haqiqat Muhammadiyyah (حقيقة محمدية) pun namanya.

Martabat 3
والمرتبة الثالثة:
مرتبة التعين الثاني وهى عبارة عن علمه تعالى بذاته وصفاته وبجميع الموجودات على طريق التفصيل وامتياز بعضها عن بعض وهذه المرتبة تسمى الواحدية والحقيقة الإنسانية فهذه ثلاث مراتب كلها قديمة أزلية والتقديم والتأخير عقلي لا زماني.

Ta’ayyun Thānī (تعين ثاني) namanya. Iaitu ibarat daripada ilmu Haq Ta’ala akan zatNya, dan akan segala sifatNya, *dan akan segala maujud, dan atas jalan tafṣīl (pada perceraian) dan beza setengahnya atas setengahnya. Maka martabat ini dinamai akan dia Martabat Wāḥidiyyah (مرتبة واحدية). Dan Martabat Insan pun namanya. Martabat yang ketiga ini, ketiga-tiganya adalah qadim. Maka taqdimnya dan ta’khirnya itu pada akal jua, tiada pada masa.

Martabat 4
والمرتبة الرابعة:
مرتبة الأرواح وهي عبارة عن الأشياء الكونية المجردة البسيطة التي ظهرت على ذراتها وعلى أمثالها.
Martabat Alam Arwah (مرتبة عالم أرواح) namanya. Iaitu ibarat daripada segala ashyā’ (أشياء) (sesuatu yang dijadikan oleh Allah SWT) yang tunggal ia, tiada murakkab [bersusun] daripada madah, yang zahir ia pada segala zatnya dan pada segala bagainya.

Martabat 5
والمرتبة الخامسة:
مرتبة عالم المثال وهو عبارة عن الأشياء الكونية المركبة اللطيفة لا تقبل التجزى والتبعيض والخرق والالتئام.

Martabat Alam Mithal (عالم مثال) namanya. Iaitu ibarat daripada segala ashyā’ yang dijadikan murakkab, lagi laṭīf (yang halus), yang tiada menerima suku, dan tiada menerima setengahnya, dan tiada menerima فسق.

Martabat 6
والمرتبة السادسة:
مرتبة عالم الأجسام وهي عبارة عن الأشياء الكونية الكثيفة التي تقبل التجزى والتبعض.

Martabat Alam Ajsām (مرتبة عالم أجسام) namanya. Iaitu ibarat daripada segala ashyā’ yang dijadikan murakkab ia, lagi kasyaf, yang menerima suku, lagi bersetengah.

Martabat 7
والمرتبة السابعة:
المرتبة الجامعة لجميع المراتب المذكورة الجسمانية واالنورانية والوحدة والواحدية وهي التجلي الأخير وهي الإنسان فهذه سبع مراتب الأولى منها مرتبة اللاظهور والستة الباقية منها هي مراتب الظهور الكلية والأخيرة منها أعنى الإنسان إذا عرج وظهرت فيه جميع المراتب المذكورة مع انبساطها على الوجه الأكمل كان في نبينا صلى الله عايه وسلم ولهذه كان خاتم النبيين.

Al-Jāmi’ah (الجامعة) (Martabat Yang Menghimpunkan) namanya, *ialah yang menghimpunkan segala martabat yang tersebut itu, iaitu Alam Ajsām dan Alam Mithal, dan Alam Arwāh, dan martabat Waḥdah, Wāḥidiyyah, maka inilah dinamakan “Tujuh Martabat”. Martabat yang pertama daripada tujuh, iaitu Lā Ẓhuhūr (لا ظهور) namanya. Martabat enam lagi daripada tujuh itu, iaitu Martabat Ẓuhūr (مرتبة ظهور) namanya. Dan akhir daripada martabat yang enam itu ku kehendaki akan dia insan, apabila taraqqilah ia. Dan zahirlah padanya sekalian martabat yang tersebut itu suatu serta inbisāṭnya (إنبساط) (lulus ma’rifatnya) ghairu murakkab. Dinamai akan dia Insan Kamil (إنسان كامل) (Manusia sempurna ma’rifat akan Tuhannya). Dan adalah taraqqi dan takhalluq bi akhlāqillah (تخلق بأخلاق الله) dengan pihak yang terlebih sempurnanya itu pada Nabi kita Muhammad SAW. Kerana inilah jadi kesudahan segala Nabi.Dan bahawasanya segala nama martabat ketuhanan itu sekali-kali tiada menamakan dia akan martabat makhluk. Dan demikian, demikian lagi tiada menamakan nama Nya.

Bahawasanya adalah wujud itu dua kesempurnaan. Pertama : Kamal Zatiyi. Kedua : Kamal Asma'iyi. Adapun Kamal Zatiyi itu, yaitu ibarat daripada zhuhur Haq Taala daripada dirinya,dengan diri Nya, dalam diri Nya, bagi diri Nya dengan tiada iktibar lain dan sekalian. Adapun Ghanaul Muthlaq (kaya semata-mata) lazim pada kamal Zatiyi itu, pada makna nya. Ghanaul Muthlaq itu, yaitu musyahadah *Haq Taala pada diri Nya akan sekalian syu-un dan iktibar Illahiyi (kelakuan ketuhanan akan segala kelakuan makhluk) dan ketiadaan segala hukum Nya, dan segala lawazim Nya, dan segala yang dikehendaki Nya atas wajah yang kaya lagi mujmal (atas jalan sekaliannya yang berhimpun) kerana terbuni (tersembunyi/'masuk' menurut terjemahan Syeikh Abdus Shamad al-Falimbani)sekalian itu pada bathin zat dan pada wahdah Nya seperti terbuni segala bilang didalam bilangan yang esa. Dan sungguhnya dinamai akan Kamal Zatiyi itu dengan Ghanaul Muthlaq dari kerana bahwasanya adalah Haq Taala pada musyahadah itu kaya daripada zhahirkan 'alam. Pada pihak tafshil tiadalah hajat padaNya menghasilkan musyahadahNya kepada alam barang yang dalamnya dari kerana bahawasanya adalah musyahadah Haq Taala akan segala maujud. Dan hasil bagi Haq Taala tatkala terbuni segala syu-un pada bathin musyahadah ghaib, lagi alam seperti musyahadah akan yang banyak dalam esa. Dan seperti musyahadah akan pohon khurma serta segala cawang nya dan segala yang mengikutkan dia dalam suatu biji.

Adapun Kamal Asma'iyi itu, yaitu ibarat daripada zhuhur Haq Taala pada diriNya, dan musyahadah Nya akan zat Nya pada segala ta'aiyun yang kharij, ku kehendak dengan dia 'alam dan barang yang dalamnya. Maka adalah musyahadah ini musyahadah 'ain,yakni kenyataannya,lagi wujudiyi seperti musyahadahkan mujmal dalam mufshil >(perhimpunan dalam perceraian). Dan seperti musyahadahkan *bilangan esa dalam bilangan yang banyak. Dan seperti musyahadahkan biji khurma dalam pohon khurma dan segala yang mengikut dia. Maka adalah hasil Kamal Asma'iyi ini daripada pihak tahqiq dan zhuhurnya terhenti pada kejadian 'alam dan barang yang dalamnya. Dari kerana bahwasanya maknanya yang dahulu itu tiada hasil melainkan dengan zhuhur 'alam pada pihak tafshil. Dan bahwasanya wujud Allah itu sekali-kali tiada ia hulul pada segala maujud. Dan tiada ia ittihad dengan dia. Dari kerana hulul-ittihadiyah tak dapat tiada kehendak keduanya daripada dua wujud hingga hulul lah sesuatu daripada dua itu daripada yang kedua. Bermula wujud Allah itu esa jua, sekali-kali tiada bagiNya berbilang. Hanyasanya yang berbilang itu segala sifat jua. Sanya pada barang yang dimusyahadahkan zauk (oleh perasa) seperti 'Arif danpendapat mereka itu akan dia. Maka bahawasanya kehambaan, dan rahmat, dan 'azab dan segala pedih sekalian kembalinya kepada segala ta'aiyun (kenyataan wujud Allah Taala, yaitu segala 'alam') jua. Dan bahawasanya wujud itu dengan ia iktibar Martabat Ithlaq suci ia daripada segala sesuatu sekalian. Dan bahwasanya wujud itu muhith (meliputi) sekalian wujud Nya, seperti muhith malzum akan lawazim. Dan seperti muhith maushuf *dengan sifat. Sekali-kali tiada muhith wujud Allah itu seperti muhith zharaf akan mazhruf (bukan meliputi seperti suatu tempat yang didalam nya). Atau tiada muhith wujud Allah itu, seperti Kul dengan juzuknya. Maha Tinggi Haq Allah Taala, daripada misal yang demikian itu, dengan ketinggian yang amat besar. Dan bahawasanya wujud ini wujud seperti wujud itu, bahawa Ia dengan semata-mata ithlaq Nya, zhahir ia pada maujud yang kharijiyah dari pihak adalah wujud itu menyatakan segala maujud itu telah ada sekalian maujud itu dahulu daripada nyatanya pada wujud itu. Kenyataan wujud itu seperti demikian,lagi yang seperti ada bagi wujud itu iktibar sekalian. Dan ithlaqnya zhahir pada sekalian sifat maujud itu dengan pihak adalah sifat yang sempurna itu nyata pada segala sifat maujudat seperti telah ada sifat maujudat itu dahulu daripada nyatanya pada segala sifat yang sempurna itu kenyataan segala sifat yang sempurna. Dan bahwasanya 'alam itu dengan suku-suku nya beberapa 'aradh. Dan yang menjadikan dia itu, yaitu Haq Taala. Dan bahwasanya adalah bagi 'alam itu tiga tempat :
Pertama- Pada Ta'aiyun Awwal dinamai akan dia pada martabat itu Syu-un Zatiyah
Kedua - Pada Ta'aiyun Tsani dinamai akan dia pada martabat A'yan Tsabitah
Ketiga- Pada Kharijah dinamai akan dia pada martabat *itu A'yan Kharijah.

Dan bahwasanya A'yan Tsabitah itu sekali-kali tiada ia mencium bau wujud kharijiyah. Dan hanya sanya yang zhahir itu segala hukumnya, dan segala atsar (bekasnya/kesan) jua. Dan bahwasanya pertama yang dapat pada segala tiap-tiap suatu itu, yaitu wujud Allah dengan senantiasalah didapat akan segala sesuatu seperti umpama cahaya dengan nisbah kepada segala warna dan rupa zhuhur (kerana sangat nyata) Haq Taala. Dan sangat cemerlang, tiada mengetahui pendapat itu melainkan khawash jua.

Dan bahwasanya adalah qurbu (hampir/dekat/damping hamba kepada Allah Taala) itu dua bagi:
Pertama- qurbu nawafil (hampir sunat)
Kedua- qurbu faraidh (hampir fardhu)
Adapun qurbu nawafil itu, yaitu hilang segala sifat basyariyah dan zhuhur lah segala sifat Haq Taala atasnya dengan menghidup dan mematikan dengan izin Allah. Dan mendengar dan melihat dengan sekalian jasadnya, tiada ia mendengar dengan telinga jua dan tiada melihat dengan mata jua. Demikian lagi didengar nya suara dari jauh. Dan dilihatnya akan segala rupa dari jauh. Dari qiyas inilah ku qiyaskan makna segala fana' segala sifat basyariyah pada segala sifat Allah Taala, yaitulah qurbu nawafil.

Adapun qurbu faraidh itu, maka yaitu fana' 'abdin dengan kulliah (hampir fardhu yaitu fana' dengan sekalian,daripada sekalian makhluk hingga fana' ia daripada dirinya dengan sekira-kira tiada kekal didalam hatinya melainkan Allah SWT) daripada ingat akan sekalian maujudat hingga akan dirinya sekalipun dengan sekira-kira *tiadalah makna fana' 'abdin pada Allah Taala yaitu faidah qurbu faraidh. Dan bahwasanya adalah setengah daripada segala yang mengata wihdatul wujud, yaitu barangsiapa mengetahui bahwasanya Haq SWT adalah haqiqat segala maujudat. Dan bathinnya dengan 'ilmil yaqin tetapi tiada dimusyahadahkan nya akan Haq SWT pada makhluk. Dan setengah daripada mereka itu yang musyahadahkan hal qalbinya. Maka martabat ini terutama, dan tera'la daripada martabat yang pertama(dan setengah daripada mereka itu telah sampai kepada syuhud akan yang demikian itu dengan hati dan hal dan terlebih tinggi daripada martabat yang dahulu itu). Dan setengah daripada mereka itu yang memusyahadahkan Haq Taala pada makhluk dan memusyahadahkan makhluk pada Haq Taala dengan sekira-kira tiada ada salah suatu daripada dua itu menegahkan akan yang kedua (dan setengah daripada mereka itu telah sampai kepada syuhud akan Allah Taala didalam kejadian makhluk dan syuhud ia akan makhluk itu,didalamnya perbuatan dengan sekira-kira tiada menegahkan salah suatu daripada keduanya). Maka martabat yang kemudian itu terutama dan tera'la daripada martabat yang dahulu itu. Yaitulah maqam segala Anbiya' dan segala Quthub sebab mengikut mereka itu. Dan sekali-kali tiada diperoleh martabat yang kedua daripada yang ketiga itu pada barangsiapa menyalahi syariat dan thariqat yang istimewa pula pada martabat yang ketiga,yaitu lalulah yang sama tara a'la daripada martabat yang dahulu itu.

وأن جميع الموجودات من حيث الوجود عين (لا يفهم من لفظ العينية هنا المطابقة التي تفهم في معاني عينية الأشياء بعضها البعض) الحق سبحانه وتعالى:
Dan bahawasanya sekalian maujud itu daripada pihak Haq Ta’ala adalah ia kenyataan Haq SWT.

"إِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنَاهُ بِقَدَرٍ" سورة القمر: 49
Sesungguhnya Kami menciptakan tiap-tiap sesuatu menurut takdir (yang telah ditentukan).

"وَكُلُّ شَيْءٍ عِنْدَهُ بِمِقْدَارٍ" سورة الرعد: 8
dan tiap-tiap sesuatu adalah ditetapkan di sisiNya dengan kadar yang tertentu.

"وَخَلَقَ كُلَّ شَيْءٍ فَقَدَّرَهُ تَقْدِيرًا" سورة الفرقان: 2
Dialah yang menciptakan tiap-tiap sesuatu lalu menentukan keadaan makhluk-makhluk itu dengan ketentuan takdir yang sempurna.

"وَمَا نُنَزِّلُهُ إِلا بِقَدَرٍ" سورة الحجر: 21
dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan menurut kadar.

ومن حيث التعين غير الحق سبحانه وتعالى والغيرية اعتبارية. وأما من حيث الحقيقة فالكل هو الحق سبحانه وتعالى
*Dan daripada ta’ayyun lain daripada Haq SWT, maka sekalian itu pun iktibar jua. Ada pun daripada pihak haqiqat, maka kaya itu, iaitu kenyataan Haq SWT.

"كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلا وَجْهَهُ" سورة القصص: 88
Tiap-tiap sesuatu akan binasa melainkan Zat Allah.

"كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ ۝ وَيَبْقَى وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلالِ وَالإكْرَامِ" سورة الرحمن: 26-27
Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa. (26) Dan akan kekallah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.

ومثاله الحباب والموج والثلج فإن كلهن من حيث الحقيقة ماء ومن حيث التعين غيره
Dan umpamanya seperti buih, ombak dan kendi air. Maka bahawasanya sekalian itu daripada pihak haqiqat kenyataan air jua. Dan daripada pihak ta’ayyun (pada zahir) lain daripada air.

"كَلا بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ" سورة المطففين: 14
Sebenarnya! (Ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan.

وكذا السراب في الحقيقة هواء ظهر بصورة الماء
Dan demikian lagi, daripada pihak haqiqat kenyataan hawa, dengan sekira-kira haqiqat dan lainnya sekira-kira nyatanya rupa itu. Kerana, iaitu pada haqiqat itu angin pada rupa-rupa zahirnya itu air.

"فَوَفَّاهُ حِسَابَهُ" سورة النور: 39
lalu Allah menyempurnakan hitungan amalnya (serta membalasnya).

والدلائل الدالة على وحدة الوجود كثيرة. أما من القرآن فقوله عزّ وجلّ:
Syahdan adalah segala dalil yang menunjukkan atas menyatakan akan wihdatul wujud menyatakan akan keesaan wujud Haq Ta’ala itu amat banyak. Maka setengah daripadanya dalil Qur’an:
"وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ" سورة البقرة: 115
Dan Allah jualah memilikikan timur dan barat (Masyriq dan Maghrib).

"وَلَهُ كُلُّ شَيْءٍ" سورة النمل: 91
dan Yang Menguasai segala-galanya.

"لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأرْضِ" سورة البقرة: 284
Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi adalah kepunyaan Allah.

" فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ" سورة البقرة: 115
maka barang kemana kamu hadapkan muka mu, maka disanalah zat Allah.

"وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ" سورة ق: 16
Dan Kami terlebih damping kepada insan daripada urat lehernya. urat lehernya. [Dan adalah Aku terhampir kepadanya daripada ruh kamu itu, dan tetapi tiada kamu lihat]

-"Bahwa Allah jua serta kamu, barang dimana ada kamu"

-"Dan Kami terlebih damping kepada insan daripada diri insan,tetapi tiada kamu melihat Dia"

-"Bahwasanya segala mereka itu yang bai'ah dengan dikau itu, ya Muhammad, tiada ia bai'ah dengan dikau,hanya bahwa mereka itu bai'ah dengan Allah. Tangan sifat Allah diatas tangan mereka itu"

"فَلَوْلا إِذَا بَلَغَتِ الْحُلْقُومَ ۝ وَأَنْتُمْ حِينَئِذٍ تَنْظُرُونَ ۝ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْكُمْ وَلَكِنْ لا تُبْصِرُونَ" سورة الواقعة: 83-85
Maka alangkah eloknya kalau semasa (roh seseorang dari kamu yang hampir mati) sampai ke kerongkongnya; (83) Sedang kamu pada masa itu (berada di sekelilingnya) menyaksikan keadaannya. (84) Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat.

"إِنَّ الَّذِينَ يُبَايِعُونَكَ إِنَّمَا يُبَايِعُونَ اللَّهَ يَدُ اللَّهِ فَوْقَ أَيْدِيهِمْ" سورة الفتح: 10
Sesungguhnya orang-orang yang memberi pengakuan taat setia kepadamu (wahai Muhammad, untuk berjuang menentang musuh), mereka hanyasanya memberikan pengakuan taat setia kepada Allah; Allah mengawasi keadaan mereka memberikan taat setia itu (untuk membalasnya).

"هُوَ الأوَّلُ وَالآخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ" سورة الحديد: 3
Dialah Yang Awal dan Yang Akhir dan Yang Zahir serta Yang Batin dan Dialah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. [yang permulaan, dan yang akhir, dan yang zahir pada orang yang Arif, dan yang batin, ertinya yang tersembunyi bagi orang yang am]

"وَفِي أَنْفُسِكُمْ أَفَلا تُبْصِرُونَ" سورة الذاريات: 21
Dan adalah tanda *Kami diri kamu, maka tiadalah kamu bicarakan akan dia?(Dan di dalam diri kamu dalil menunjukkan qadim mengapa tiada kamu lihat akan dia)

"وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ" سورة البقرة: 186
Dan ditanyai hambaKu akan dikau, ya Muhammad,daripada Ku, maka bahawasanya Aku terlebih damping.

"وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ رَمَى" سورة الأنفال: 17
dan tiada jua engkau melontar tatkala engkau melontar,tetapi Allah jualah yang melempar .

"َانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ مُحِيطًا" سورة النساء: 126
dan adalah Allah meliputi akan segala sesuatu.

وأما من أقواله صلى الله عليه وسلم "أصدق كلمة قالتها العرب كلمة لبيد ألا كل شيء ما خلا الله باطل" قوله صلى الله عليه وسلم "إن أحدكم إذا قام إلى الصلاة فإنما يناجي ربه فإن ربه بينه وبين القبلة".
Dan lainnya daripada ayat yang mulia-mulia itu beberapa qaul. Dan ada pun setengah daripada Hadith Nabi SAW yang menunjukkan kepada wihdatil wujud itu, iaitu seperti sabdanya, “Terlebih benar sepatah kata yang dikatakan Arab akan dia, iaitu kata Labid Syair, “Tiadakah kau ketahui tiap-tiap sesuatu yang lain daripada Allah itu sia-sia jua adanya”. Dan tiap-tiap nikmat itu tak dapat tiada lagi hilang juasanya.

Dan lagi sabda Nabi SAW, “Bahawasanya seorang daripada kamu apabila berdiri ia akan sembahyang hanyasanya maka ia munajat kepada Tuhannya. Maka bahawasanya adalah Tuhannya antaranya dan antara qiblat”.

وقوله صلى الله عليه وسلم عن الله عز وجل "ولا يزال يتقرب إليّ بالنوافل حتى أحبه فإذا أحببته كنت سمعه الذي يسمع به وبصره الذي يبصر به ويده التي يبطش بها ورجله التي يمشي بها" وقوله صلى الله عليه وسلم "إن الله تعالى يقول يا ابن آدم مرضت فلم تعدني وجعت فلم تطعمني" وروي الترمذي في حديث طويل "والذي نفس محمد بيده لو أنكم دليتم بحبل إلى الأرض السفلى لهبط على الله ثم قرأ هو الأول والآخر والظاهر والباطن وهو بكل شيء عليم" إلى غير ذلك من الأحاديث الصحيحة.

وأما أقوال العارفين الدالة على وحدة الوجود فكثيرة لا تتأتي في العد والحصر ولذا لم أذكرها وإن شئت فعليك بمطالعة نسخهم تجد ما قلناه إن شاء الله تعالى.

أيها الطالب إن أردت الوصول إلى الله تعالى فالزم متابعة النبي صلى الله عليه وسلم أولاً قولا وفعلا ظاهرا وباطنا أيضا ثم افعل مراقبة وحدة الوجود ثانيا التي هي عين معنى الكلمة الطيبة من غير اشتراط الوضوء وإن وجد فهو أولى ولا تخصيص وقت دون وقت ومن غير ملاحظة النفس دخولاً وخروجا في المراقبة ولا ملاحظة حروف الكلمة الطيبة بل لا تلاحظ إلا المعنى فقط في كل حالة قائما وقاعدا ماشيا ومضطجعا ومتحركا وساكنا شاربا وآكلا.

Dan lagi sabda Nabi SAW dalam Hadith Qudsi, “Senantiasa hambaKu mendampingkan dirinya kepadaKu dengan membawa segala amal sunat hingga Ku kasih akan dia. Maka apabila Ku kasih akan dia, maka adalah Aku pendengarnya yang mendengar ia dengan dia, dan penglihatnya dengan dia, dan tangannya yang menjabat ia dengan dia, dan kaki yang berjalan ia dengan dia”.

*Dan lagi sabda Nabi SAW, “Bahawasanya Allah Ta’ala berfirman. “Sakit Aku, maka mengapa tiada kau kunjung akan Daku. Dan lagi pergi, maka mengapa tiada engkau beri akan Daku”, hingga kesudahannya.

Dan diceritakan oleh Imam Tarmizi dalam Hadith yang lanjut, “Demi nyawa Muhammad pada tangan sifatNya, bahawasanya jikalau kamu ulurkan akan suatu tali ke bumi nescaya sampai ia kepada Allah Ta’ala”. Maka dibaca Nabi SAW:

"هُوَ الأوَّلُ وَالآخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ" سورة الحديد: 3

Ialah Yang pertama dan Ia jua Tuhan yang kemudian, dan Ia yang zahir dan Ia jua yang batin dan Ia Tuhan yang amat mengetahui akan segala sesuatu. (yang permulaan, dan yang akhir, dan yang zahir pada orang yang Arif, dan yang batin, ertinya yang tersembunyi bagi orang yang am)

Adapun qaul segala imam yang ‘Arif Billah mendilalatkan (Menunjukkan) atas keesaan wujud Haq Ta’ala itu amat banyak dengan sekira-kira tiada terbilang dan tiada dapat ditentukan. Dari kerana inilah tiada ku sebutkan. Dan bahawasanya jika kau kehendaki maka hendaklah engkau muṭāla’ahkan, nescaya kau peroleh insya’ Allah Ta’ala.

Hai ṭālib al-Haq, jika kau kehendak wushul (الوصول) (Sampai kepada ma’rifah) kepada Allah Ta’ala, pertama: hendaklah kau kekal mengikut Nabi SAW pada perkataannya dan perbuatannya zahirnya dan batinnya. Kemudian kau kerjakan muraqabah akan Haq Ta’ala. Pada kedua kalinya muraqabah dengan makna kalimah ṭayyibah tiada dengan syarat berair sembahyang. Dan jika ada air sembahyang, maka iaitu terutamanya. Dan tiada ditentukan muraqabah suatu waktu, dan tiada disyaratkan muraqabah itu memelihara nafas pada masuknya dan keluarnya pada muraqabah. Dan tiada syarat memelihara akan segala huruf kalimah ṭayyibah tetapi tiada kamu pelihara, melainkan maknanya jua. Hanya pada tiap-tiap hal, berdiri, atau berjalan, duduk, berbaring, bergerak atau diam, makan atau minum.

وطريق المراقبة أن تنفى إنيتك أولا والإنية عبارة عن أن تكون حقيقتك وباطنك غير الحق سبحانه وتعالى ولا تنفى إلا هذه الإنية وهو معنى "لآ إله" ثم تثبت الحق سبحانه تعالى في باطنك ثانياً وهو عين "إلا الله".

فإن قلت إذا كان الوجود واحداً وغيره ليس بموجود فأي شيء تنفى وأي شيء تثبت؟ قلت: وهم الغيرية والإثنينية نشأ للحق وهذا الوهم باطل.

فعليك أن تنفى هذا الوهم أولاً ثم تثبت الحق سبحانه وتعالى في باطنك ثانياً

"فَإِذَا فَرَغْتَ فَانْصَبْ ۝ وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ ۝" سورة الشرح: 7-8
Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), ۝ Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini). ۝

Bermula jalan muraqabah itu bahawa kau akui pada pertamanya niatmu ibarat daripada keadaannya, dan haqiqatmu dan batinmu tiada lain daripada Haq Ta’ala. Dan tiada kau fana’kan melainkan niat itu jua. Dan iaitulah makna لآ إله . Maka kau ithbatkan Haq Ta’ala dalam hatimu. Pada kedua kalinya, dan iaitulah إلا الله . Maka jika kau kata, “Apabila wujud itu esa, dan lainnya tiada maujud, maka apa jua yang kau nafikan, dan apa jua yang kau ithbatkan?” Kataku, “Iaitu sangka sekaliannya, dan sangka itu sia-sia. Maka sayugianya kau nafikan sangka itu pada pertamanya, maka kau ithbatkan Haq SWT pada hatimu pada kedua kalinya.


Khatam
أيها الطالب إذا غلب عليك الحال بفضل الله تعالى فلا تقدر على إثبات إنّيتك الوهمية بل لم يبق فيك إلا إثبات الحق سبحانه وتعالى.
ورزقنا الله وإياكم هذا المقام بحرمة النبي عليه الصلاة والسلام.

Hai ṭālib al-Haq, apabila ghaliblah hal atasmu dengan anugerah Allah Ta’ala, tiada kuasa engkau menafikan niatmu yang wahamiy itu, bahawasanya tiadalah tinggal padamu hanya mengithbatkan Haq Ta’ala jua. Dianugerahkan Allah Ta’ala kira akan kami dengan berkat kemuliaan Nabi SAW, tammat al-kitāb bi’aunillahi Ta’ala al-Mulki al-Wahhāb,
آمين يا الله
Amin.

Friday, July 2, 2010

SIFAT INSAN

Maknikam
Kejadian Insan adalah dari proses persetubuhan. Saat persetubuhan itu sifat-sifat insan iaitu madi,wadi,mani,manikam juga turut terproses. Dari keempat anasir itu, hanya manikam yang merupakan bakal insan. Allah Taala menjadikan benih manusia daripada satu manikam dalam syurga turuh kepada Hu. Ghaib rupa Allah Taala jadi manikam. Terhijab juga pada nama manikam. Manikam hanya dimiliki oleh lelaki. Istana manikam itu pada otak lelaki. Dalam otak ada lemak,dalam lemak ada minyak,dalam minyak ada Nur,dalam Nur ada Nur Aqli,dalam Nur Aqli itu ada Hijabun Nur,dalam Hijabun Nur ada manikam,dalam manikam ada Sirr,dalam Sirr itu Rahsia (???). Manikam itu jatuh keubun-ubun bapa, kemudian jatuh kejantung bapa, kemudian turun kepada hati nurani berupa cahaya haq, kemudian turun kepada ta'yun thani berupa air. Kemudian jatuh kerahim ibu yakni taraib berupa alif.Apabila jatuh pada rahim seorang perempuan iaitu Taraib barulah dapat dikatakan ia manikam yakni bila kemudian nya jatuh ke alam ruh bergumpal seperti biji, inilah sebab ia bernama manikam. Manikam inilah yang bernama Nur Muhammad atau Roh Idhofi atau syahadah dalam pengertian ilmu.

Itulah Zat yang meliputi semua keadaan yang berada dalam Nukat Ghaib,turun jadi jauhar awal tempat perujudan Alam yang tujuh (rujuk Martabat 7).



Darah haid yang berhenti kerana tertutup oleh manikam pada bulan ke 5 akan menjadi tembuni. Tatkala sampai masanya lahir, maka darah haid yang berhenti pada 40 hari sebelum manikam itu bernyawa, itulah akan menjadi darah nifas.

Manikam yang dikandung perempuan:
1 hari 1 malam pujinya Hu
3 hari 3 malam pujinya Allah
7 hari 7 malam pujinya Innallah
40 hari 40 malam pujinya Turobbunnur
4 bulan 4 hari pujinya Subhanallah
6 bulan 6 hari pujinya Alhamdulillah
8 bulan 8 hari pujinya Allahu Akbar
9 bulan 9 hari pujinya Inna ana amanna

"sesungguh nya aku aman (iman)"

Bersambung
(akan dikemaskinikan dari semasa kesemasa)

Thursday, July 1, 2010

MURID

Seseorang yang ingin mati harus minta petunjuk kepada para ahli atau yang sempurna tentang asal muasal. Ajaran makrifat yang disusun oleh para waliyullah yang diajar guru dengan ajaran yang diterima melalui telinga kiri. Iman tauhid dan makrifat yang sampai pada kesempurnaan,apabila masih sedar akan makrifatnya,itu tanda belum sempurna,jadi masih batal pengetahuannya,lantaran masih merasa sedar. Kesempurnaan makrifat pada Allah, terhisap dalam Tuhan selamanya, tidak punya tingkah laku lagi, tidak punya kehendak apa-apa, telah menjadi buta, tuli,bisu dan lenyap perasaan. Gerak dan tingkahlaku nya dari Tuhan. Ajaran ini bukan pada khalimat dan huruf...lebih amat lebih dari itu. Siapa bermain huruf tanpa memakrifatkan hakikat titik,jawapan nya batal dan sia-sia. Siapa yang gagal memakrifati hakikat zat Nya, tapi mengaku belajar makrifat, sesungguh berlaku syirik yang amat besar kerana menyifati Tuhan nya. Faham-faham kanlah!

Menurut ajaran Sunan Ampel:
Syarat-syarat menjadi murid :
-Teliti
-Berani menderita
-Membiasakan diri
-Teguh hati
-Dewasa
-Baik Ingatan
-Terampil
-Tahan diuji

Yang mustahil menjadi murid :
-Gila
-Tuli
-Ayan
-Bisu
-Belum dewasa
-Tua nyanyuk
-Orang sakit yang kurang ingatan

Kewajiban menjadi murid :
-Mengimankan, pantang mendustakan
-Memperlihatkan, pantang menafikan
-Memperhatikan, pantang mengabaikan
-Menerangkan, pantang bertanya
-Memusyawarahkan, pantang bertindak gelabah
-Membentangkan, pantang bertindak gelabah
-Meluluskan, pantang mendiamkan
-Melaksanakan,pantang membatalkan

Dari Syeikh Abdul Rauf Al-Fansuri
Syarat-syarat murid :
-Syarat murid itu bahawa jangan disertainya daripada segala Syeikh itu melainkan yang jatuh baginya dalam hatinya hormat
-Syarat murid itu bahwa baiah ia dengan Syeikh pada yang digemar dan yang di benci
-Bahwa jangan dibencikannya pada Syeikh-nya itu sesuatu daripada yang bergerak pada citanya.
-Bahwa jangan dii'tiradh atasnya pada barang yang ada daripadanya sekali-kali.
-Bahwa jangan ditiliknya pada segala perbuatan Syeikh itu,maka diikutnya akan dia. Melainkan disuruhkannya akan dia oleh Syeikh itu dengan demikian itu.
-Bahwa jangan dilaluinya suruh Syeikhnya itu dan jangan ditakwilkannya atas kalamnya tetapi berhenti ia pada zahir katanya itu,hingga naik ia kepada segala pintu isyarat dan dibukakan baginya tatkala itu.
-Bahwa jangan ia menuntut atas 'illat pekerjaan yang disuruhkannya akan dia oleh Syeikh nya itu,tetapi bersegera ia bagi mengikut dia.
-Bahwa jangan ditanyakan akan Syeikh nya itu pada sesuatu,seperti tanya orang menuntut jawab daripadanya.
-Jangan ia khianat akan Syeikh nya pada sesuatu pekerjaan.
-Bahwa selesai ia daripada segala pekerjaan kerana menghormati Syeikh nya serta dengan menghidup hatinya dengan zikir yang diberi akan dia oleh Syeikh nya.
-Syarat murid itu mengekalkan lapar,dan jaga dan minum,dan mengasingkan diri kemudian daripada taubatnya.Maka jika tiada ia kuasa atas khalwat,maka sesetengah daripada syaratnya bertolan dengan orang yang soleh.
-Syaratnya itu benar ia pada martabatnya akan dia daripada Allah itu dan lagi mengerjakan segala sebab yang membawa kepada segala taat.
-Syarat murid itu keluar daripada khilaf kepada ijma' segala ulama.
-Syarat murid itu bahawa mengikut ia bagi suruh orang yang didahulukan oleh Syeikh nya atasnya,dan jika ada yang didahulukannya itu sedikit ilmu daripadanya sekali pun.
-Syarat murid itu bahawa dii'tiqadkannya bahawa jalannya itu semulia-mulia jalan.
-Syarat murid itu menundukkan kepala dan ketiadaan berpaling.
-Syarat murid itu bahawa dii'tiqadkannya pada Syeikh nya itu bahawa ia atas syariat daripada Tuhannya dan kenyataan daripadaNya.Dan jangan ditimbang segala hal Syeikh nya itu dengan timbangan dirinya.Maka sanya terkadang keluar daripada Syeikh nya itu rupa yang dicela pada zahirnya.Dan iaitu dipuji pada batinnya dan pada hakikatnya. Maka wajiblah mentaslimkan dia.
-Syarat murid itu rajin dan bangkit kepada ibadat dan jangan dibuangkannya dirinya kepada lambat dan segan.
-Syarat murid itu menyempurnakan tiap-tiap yang diisyaratkan akan dia oleh Syeikh itu,sama ada yang demikian itu sukar atasnya atau mudah.
-Syarat murid itu bahawa jangan diberatinya akan seseorang berbuat sesuatu yang kuasa ia atas berbuat dia.