Wednesday, October 4, 2017

My soul is a women- Ringkasan Bab 8

Dalam dunia konseptual Ibn Arabi, wanita menjadi objek kerinduan maskulin yang tertinggi dan mulia. Dalam karya Rumi Matsnawi, Rumi menceritakan bagaimana semua benda yang tercipta menginginkan pasangan nya, seperti besi dan magnet, seperti warna kuning dan jerami, seperti langit dan bumi; dan hanya penyatuan seperti itu yang dapat melahirkan anak dari tatanan yang lebih tinggi. Meski pun Rumi melambangkan penyatuan jiwa dengan Tuhan melalui kiasan hubungan intim manusia, perhatian nya tetap terpusat pada aspek feminin jiwa, dan bukan seperti Ibn Arabi, pada peranan wanita sebagai satu objek cinta yang dicita2kan.

Rumi menjelmakan kembali mitos hieros gamos dalam syair nya :

Engkau lah langit, aku lah bumi yang takjub
Apa yang membuat mu tumbuh selalu segar dalam hatiku?
Bagaimana bumi mengetahui apa yang telah engkau jahitkan pada hati nya?
Cukup lah bahwa kau mengetahuinya. Engkau telah membuat nya hamil

Dikatakannya bertahun2 kemudian dalam sebuah syair yg lain :

Langit itu maskulin dan bumi adalah seorang wanita
Apa pun yang dimasukkan kedalam nya menghasilkan buah.

Bersambung

Wednesday, September 27, 2017

Nidji - Semesta Hidupku



Cinta Illahiah suaranya menyeru umat manusia agar kembali kerumah abadi mereka, ke alam Cahaya Illahi dibawah bimbingan Muhammad Mustafa SAW. Cinta Illahiah dapat dilukis kan sebagai mikraj (perjalanan langit) yang sama dengan mikraj nya Nabi SAW, tetapi juga sebagai Buraq, binatang misteri yang membawa Nabi SAW menghadap Tuhan. Mengenal Cinta Illahiah bererti terbang kelangit, dan boleh kah burung jiwa terbang ke Cinta Illahiah tanpa mengguna sayap2 nya?

Petikan dari Buku "Akulah Angin, Engkaulah Api" : Annemarie Schimmel

*** Iramanya membuat fikiran ku terbang... kiasan baru yang dipelajari, burung jiwa! membuat aku ketawa. Kelu kiranya jika ianya mau diulas dengan bahasa tasawwuf. Sesungguh nya burung jiwa membuat ku terbanggggg ***

Thursday, May 11, 2017

Tak berhuruf, tak bersuara

Panggilan tak bersuara tapi mencengkam
Tak bersentuh tapi amat terasa
Renungan yang penuh makna
Mata satu yang hilang akal
Bukan mata satu bermakna dajjal

(bersambung..jika ada ilham)

RINDU- M.NASIR

Sunday, April 30, 2017

Beleber dalam hati

Mata masih cerah...semakin berumur, TV bukan pilihan...dah jarang menghabis masa didepan TV. Semakin berumur, ingin menghabis dan mengawal masa mengikut cara aku. Sudah bosan dengan kerjaya aku yg selama ini masa ku byk dikawal oleh pelanggan. Aku ingin bebas ke mana2 tanpa yang bertanya aku nak kemana. Semakin berumur, aku sepatutnya semakin matang dalam buat pilihan. Pilihan yang mesti dibuat ialah pilihan yang memerdekakan diri, tidak pilihan yang memenjarakan diri . Pernah seketika lama dulu, terpaksa ke ofis semata2 memenuhi permintaan pelanggan untuk membeli satu lot saham yang nilai nya tak sampai seribu, terpaksa meredah 'jammed' kerana tanggungjawab dalam memenuhi kehendak pelanggan tersebut. Ada masa, terfikir ingin melupuskan lesen wakil peniaga kerana tidak lagi mau pergerakan dan masa aku dikawal.

Dua tiga hari lepas, berwhatsapp dengan seorang sahabat. Seorang Guru memerlukan wang untuk pembedahan. Spontan dari aku bertanya, dimana murid2 guru itu. Sepatut sumbangan murid2 mesti dikumpul dulu, baki yang tidak cukup baru lah dicari melalui saluran lain. Kataku lagi..murid2 skrg banyak yang menipu diri. Dimulut mereka berkata...mahal buah guru, mahal ilmu guru itu. Bila guru dalam keadaan terdesak, rupa nya nilai duit lagi mahal dari mahal nya buah dan guru mereka . Berdusta pada diri adalah sebesar2 dusta. Ada guru ditinggal keseorangan dalam keadaan susah.

Nak tidur dulu...

Monday, February 27, 2017

KE KUALA ROMPIN LAGI

Ringkas nya
25/2/17 bersama seorang sahabat telah ke Kuala Rompin. Tujuan Utama bertemu dengan Guru Tua dan 'Guru Muda' Lian Kwantung di Kg Gading. 26/2/17 sebelum balik ke KL, sempat buat pertama kali menziarahi dan berkenalan dengan Pok Sin Guru Silat Berok. Silat Berok dinamakan untuk menutup dam merahsiakan nama sebenar silat tersebut iaitu Silat Umar Umayyah. Walaupun uzur, sempat Pok Sin berdiri dan berjalan bulat dgn aku dengan menunjuk kan beberapa buah dari Silat Berok ini....fuhhhhh mmg unik. 

Pok Sin-----> Lebai Yaakob-----> Habib Bucu

Selepas Pok Sin mungkin silat ini akan pupus sekira tiada yg bersungguh sungguh untuk mewarisi nya. Sayang, kiranya silat yang se unik ini bertemu titik noktah.