Thursday, November 24, 2016

ZURIAT TENGKU EMBONG TERENGGANU DI KODIANG, KEDAH

Satu ketika dulu, aku ke Jitra menjejak satu nama yg diberitau oleh arwah Abah, Tengku Ayub (cucu kepada TET). Malang, pencarian aku gagal. Cerita dari arwah nenek dan arwah Abah ketika aku kecil dan remaja telah memberi aku satu azam untuk mencari keturunan Tengku Embong 'Tuli' di Kedah.......Dicerita kan Tengku Embong dititah lari selepas menampar seorang hakim. Tengku Embong lari bersama seorang 'budak suruhan'. Pada mula nya, tempat yang dituju adalah Pangkor.

'Pencarian' aku yang berpuluh tahun itu akhir nya menemui jawapan. Bukan Jitra tempat nya tetapi Kodiang. Tengku Embong 'Tuli' dikenali sebagai Tengku Embong 'Mata Merah' di Kedah. Berkahwin dengan Tengku Peah (Orang Kedah). Zuriat nya di Kedah, Tengku Saad, Tengku Lijah dan seorang lagi meninggal ketika kecil.

Bagaimana keluarga Tengku Embong Tuli di Trengganu dapat mengetahui ada zuriat TET di Kedah? Dihujung umur Tengku Embong Tuli, beliau balik dan meninggal dunia di Trengganu. Pusara nya di Kampung Titian Baru, Kedai Buluh (dulu nya disebut Ngadang Buluh). Pusara itu terletak dikawasan tanah perkuburan berdepan rumah Arwah Tuan Nik bt Tuan Chik  (adik bongsu kepada arwah datuk), Semasa pembahagian pusaka TET , keluarga di Trengganu baru tau bahawa mereka ada saudara mara di Kedah.

Sekarang (23/11/16) dengan rasa syukur, diperingkat cicit kepada TET, aku dapat berhubung semula dengan waris warah di Kodiang. (bersambung)

Tuesday, October 18, 2016

TELANJANG

Dalam lapisan agama kuno, kebersatuan seksual diterima sebagai simbol kebersatuan spiritual. Dalam puisi Rumi, penyatuan telanjang difahami sebagaimana difahami dari ayahnya Bahaudin Walad sebagai keintiman antara Allah dan jiwa yang merujuk pada eksplisit hubungan antara suami dan isteri. Mistisisme Pengantin adalah bait  Rumi yang mengatakan bahawa tidak ada pensucian (wudhu) yang diperlukan setelah kebersatuan jiwa. Kebersatuan hasil dari Cinta.

Cinta bagi para teolog normatif adalah cinta pada ketaqwaan bukan ekspresi seperti bersatu dengan Dzat yang Esa. Mereka menolak kerana pasti syariat tidak dipatuhi lagi. Mereka menolak 'cinta dari kemabukan suci' ini kerana akan menyebabkan kehilangan identiti personal konon nya jiwa penuh dengan kehendak spiritual dan batas-batas ketetapan hukum terhakis dan tidak ada lagi.

Menyebut tentang telanjang..... teringat aku 10 tahun yang lalu aku diperkenalkan kepada AL (teka lah...seorang pengarang kitab yang diharam kan) disebuah restoran mamak di Sri Damansara. Duduk semeja bersama dengan 3-4 orang lagi murid nya. Kedatangan aku bukan untuk berguru tetapi dengan niat mencari kebersamaan kefahaman. Ketika asyik bersembang datanglah seorang anak muda bermotosikal, tidak silap aku mereka menyebut 'anak buah Pok Long Kg Pandan, Kuantan'..... anak muda itu berseloroh "nak kenal Tuhan, kena telanjang". Suasana senyap sekejap tanpa memberi respon kepada kenyataan anak muda itu.

Tiada apa-apa rahsia dikongsi kan di malam itu, mungkin kerana aku adalah kenalan baru yang baru pertama kali berjumpa. Hati aku masih belum puas dan dicuba lagi dengan berSMS. Kali ini aku cuba berSMS dengan satu ayat yang dipetik dari buku karangan Khan Sahib Khaja Khan berkenaan dengan wudhu. SMS jawapan diterima dan jawaban nya juga seperti didalam buku tersebut...jawapan yang masih tidak memenuhi kehendak ku. Mungkin AL memikir aku ingin menguji nya, aku terima lagi SMS dari nya , bertubi2 dengan kata (atau nasihat, aku konfius) yang pedas. Bila dihubungi, panggilan aku tidak dijawap. Itulah penghujung dari perkenalan yang amat singkat dengan AL....hihihi Maaf, dari ingin kaitkan sedikit pengalaman diri dengan perkataan telanjang, terus melalut hingga ke nama AL.

Pengalaman itu mengajar aku..apa pun bidang, bila kita sudah berada disinggahsana egois, akan mudah terasa diri tercabar.....kenal lah diri bagi ku ada lah telanjang kan diri.

Aku suka pada ayat ini....Metafora bagi ahli mistik adalah merupa jambatan menuju realitas. Kiasan/metafora ini terbuka untuk di kupas...ya terbuka kpd sesiapa, kerana ia bukan milik sesiapa...taksub akan menjadikan ia milik seseorang.

Tuesday, August 9, 2016

Radiohead - True Love Waits

TAK TAU NAK JUDUL KAN

Hari ini aku 52 tahun


 Kasihan sampah,
 Timbul tenggelam dianak sungai,
 Mengikut arus tanpa daya,
Mengaduh dia terlanggar batu,
 Berehat dia ketika terlekat dicelah tunggul,
Lelah dia dibawa arus deras menuruni jeram,
Tekad dia untuk ke muara,
 Ke pintu harapan.... Untuk ke samudera lepas.

Monday, July 11, 2016

ZIARAH KUBUR

Bila dekat Hari Raya, bertambah2 kedengaran percanggahan pendapat ttg hukum menziarahi kubur. Biar lah... bila Islam dibawa ke Tanah Melayu oleh ulama2 sufi, byk kiasan dan metafora yg dibawa....tradisi berahsia terbawa2 hingga ke hari ini yg dapat dilihat didalam aliran2 tarikat dan aliran mistik lain. BerRahsia untuk menghindar fitnah kata mereka. Upacara baiah dimulai untuk ahli2. Yg menjadi kecoh nya bila kiasan dan metafora itu cuba disingkap oleh orang2 jahil dgn sufi (sebenar nya aku pun serba salah untuk mengguna nama sufi, tp mungkin itu nama yg senang difahami oleh org banyak).....maka timbul lah kata Bidaah. Tanah Melayu antara tmpt dan bumi ASWJ yang mengbin kan simati dgn nama ibu. Ini juga kiasan? Aku kira Ya. Dialam Melayu amat dekat dgn kata 'mengenal'. Kenal diri batin, kenal Muhammad, kenal makam Muhammad...semua ini kiasan. Datang dari rahim ibu dan kembali ke liang lahad yg juga akan dibin kan dgn nama ibu. Kembali ke tanahair ibunda tmpt asal muasal. Kalau sudah tidak kenal jalan datang, amat jauh untuk mengerti jalan pulang yg sgt berkait rapat dalam mengenal diri....Diri batin, Muhammad dan makam Muhammad adalah perkara yg mesti disentuh. Selalu dikata kematian itu pulang ke Rahmatullah, semua golongan mencari untuk mendapatkan rahmat Allah. Semua nya ada keterkaitan nya...moga berjumpa dalam pencarian nya! Paling kurang pun,Kubur, mengingat kan kita akan 'mati' tmpt  berpindah alam ....biar lah kata apa pun yg terpacul, sesat! bidaah!

Friday, May 20, 2016

JIWA KU ADALAH WANITA-ANNEMARIE SCHIMMEL (satu bab sepintas lalu)

Alquran berbicara tentang para wanita yang saleh dan beriman, mu’minat, muslimat, dan bahkan menyebut-nyebut mereka dengan nada yang sama dengan para lelaki yang saleh dan beriman. Hanya ada satu tokoh wanita negatif dalam Alquran yaitu istri Abu Lahab QS:111. Kedudukan wanita dalam Alquran merupakan suatu peningkatan nyata dari keadaan di Tanah Arab pra-Islam. Kaum wanita kini dapat mempertahankan dan membuat keputusan sendiri mengenai kekayaan yang mereka bawa serta atau yang mereka kumpulkan selama perkawinan mereka dan kini pun diizinkan, untuk pertama kalinya menerima warisan. Kadang-kadang izin yang ditetapkan QS 4:3 tentang poligami sering ditafsirkan salah. Aturan Alquran bahwa para wanita itu harus mendapatkan perlakuan yang adil telah mendorong banyak tokoh modernis untuk mendalilkan monogami sebagai bentuk ideal. Izin untuk menghukum istri yang membangkang diredakan oleh hadis nabi “Yang paling baik di antara kalian adalah yang memperlakukan istrinya dengan cara yang paling baik pula”. QS 2:187 “Kaum wanita itu adalah pakaian bagimu sebagaimana kamu adalah pakaian bagi mereka”. Pakaian merupakan alter ego-nya, yaitu objek yang paling erat terkait dengan kepribadiannya. 

Alquran hanya menyebutkan seorang wanita dengan namanya yang sesungguhnya. Dialah Maryam, perawan yang menjadi ibu Isa. Hadis menyebutkan, “Dialah yang pertama-tama akan masuk surga. Untuk dialah pohon kurma yang kering menjatuhkan buah-buahannya ketika dia berpegang padanya saat merasakan kesakitan menjelang melahirkan, dan anaknya yang baru lahir menjadi saksi atas kesuciannya QS 19:24, 30-33. Dialah jiwa pendiam dan rendah hati. 

Wanita yang pertama, Hawa. Dalam tradisi disebutkan tercipta dari tulang rusuk Adam. Goethe penyair terbesar dari Jerman mereproduksi syairnya dari hadis ini menasihatkan lelaki agar memperlakukan wanita dengan ramah dan sabar. Karena Tuhan mengambil tulang rusuk yang bengkok untuk menciptakannya, bentuk yang dihasilkan tidak bisa lurus sepenuhnya. Maka jika lelaki berusaha untuk meluruskannya dia akan patah, dan jika dia membiarkannya tanpa diganggu, dia akan semakin bengkok. Perlakukanlah wanita dengan sabar dan hati-hati sebab tak seorang pun menginginkan tulang rusuk yang patah. Tak pernah sekali pun disebutkan dalam Alquran bahwa Hawa bertanggung jawab atas terusirnya mereka dari surga, dan dengan demikian membebaninya dengan tuduhan membawa dosa asal ke dalam dunia. Sesungguhnya Islam bahkan tak mengenal gagasan mengenai dosa asal. Hawa memang memainkan peranan penting. Kecantikannya digambarkan dalam warna-warna yang penuh cahaya, “Dia sama besar dan sama eloknya dengan Adam, punya 700 jalinan di rambutnya, dihiasi dengan chrysolite dan wangi kesturi. Kulitnya lebih lembut daripada Adam dan lebih indah warnanya, dan suaranya lebih merdu daripada suara Adam”Juga diceritakan dalam tradisi bahwa Tuhan berfirman kepada Adam, “Belas kasih-Ku telah Kucurahkan seluruhnya untukmu dan hamba-Ku, Hawa dan tidak ada rahmat lain, wahai Adam, yang lebih besar daripada seorang istri yang takwa”

Legenda-legenda yang menggambarkan bersatunya lelaki pertama dengan wanita pertama itu mengemukakan seluruh perincian yang membuat perkawinan duniawi tersebut begitu meriah. Sebagian legenda bahkan menceritakan bahwa para malaikat menaburkan koin-koin surgawi ke atas kepala pasangan pengantin itu. Tapi begitu mereka terjerat godaan dari ular kecil yang memasuki taman dengan bersembunyi di dalam paruh burung merak, begitu mereka makan buah terlarang, pakaian mereka lepas. Cerita-cerita tradisional biasanya memanfaatkan bagian ini untuk menekankan kesembronoan Hawa. Gambaran-gambaran dramatis mengungkapkan bagaimana Hawa bertanya kepada Tuhan dimana dia membuat kesalahan dan hukuman apa yang akan diterimanya, dan Tuhan menjawab, “Aku akan mengurangi kemampuanmu dalam bidang pemikiran dan agama, dan juga untuk menjadi saksi dan menerima warisan.” Kata-kata ini diambil dari Alquran yang menyatakan bahwa dua orang wanita dibutuhkan untuk menjadi saksi sebagai pengganti satu orang lelaki QS 2:282 dan anak perempuan menerima warisan lebih sedikit daripada anak laki-laki QS 4:11. Dengan cara yang sama, hukuman ilahi selanjutnya “Memenjarakanmu seumur hidupmu” dikembangkan dari suatu pemahaman khas mengenai pingitan. Hawa juga diberi tahu bahwa tidak akan ada wanita yang ikut serta di dalam salat Jumat. Dia juga tidak diperbolehkan untuk menyalami siapapun. Hukumannya adalah menstruasi dan kehamilan dan seorang wanita tidak akan pernah menjadi nabi atau orang bijak. Semua ini hanya untuk menunjukkan betapa banyaknya asumsi-asumsi yang tersebar luas tanpa didasarkan pada kata-kata dalam Alquran melainkan pada tafsir-tafsir imanjinatif. Hawa bertobat atas pelanggaran yang dilakukannya dan diampuni. Tapi Adam dan Hawa dipisahkan setelah mereka diusir dari surga, dan legenda menyebutkan bahwa mereka bertemu lagi bertahun-tahun kemudian di pinggir kota Makkah. Jibril mengajarkan kepada Adam urutan-urutan ibadah haji ketika dia sedang beristirahat di bukit Safa dan Hawa di bukit Marwah, dan mereka mengenali satu sama lainnya ta’arafah di Padang Arafat. 

Istri kedua Ibrahim, Hajar. Berlari bolak balik antara Marwah dan Safa tujuh kali mencari air untuk Ismail dan pada perjalanan ke tujuh keluarlah mata air Zamzam. Tokoh lain dalam tradisi rakyat adalah putri Nimrud. Raja yang memerintahkan agar Ibrahim di bakar. Cerita ini mengisahkan bahwa gadis ini , terdorong oleh keyakinan Ibrahim, melemparkan dirinya ke dalam kobaran api dan seperti Ibrahim juga tetapi terlindung dari bara api.  

Istri Fir’aun, Asiyah wanita beriman yang menyelamatkan bayi Musa. Dengan cara inilah dia menemukan tempatnya di surga. Kecantikannya sebanding dengan Maryam, Khadijah dan Fatimah melampaui keelokan semua perawan di surga. 

Ratu Saba yang dikenal sebagai Bilqis QS 27 adalah penyembah matahari yang menantang Sulaiman dengan tiga tebakan. Wanita itu telah tertipu oleh pantulan dari lantai kaca di istana Sulaiman (mengira bahwa dia sedang berjalan melewati air) sehingga dia menaikkan gaunnya, dan memamerkan kedua kakinya QS 27:43. Sulaiman menjadi tahu bahwa Bilqis putri jin dan seorang manusia biasa mempunyai tubuh manusia normal. Ibn ‘Arabi menyebut kebijaksanaan Ilahi sebagai “Bilqis”, sebab wanita itu adalah anak teori yang halus dan anak praksis yang kasar, sebagaimana Bilqis yang sekaligus makhluk halus dan wanita biasa sebab ayahnya adalah jin dan ibunya seorang manusia biasa. Bagi Jami, Bilqis adalah seorang ratu yang bijaksana, yang pandangannya berimbang mengenai wanita yang baik dan yang jahat dan kritik lembut. Rumi menceritakan bagaimana Bilqis mengirimkan emas kepada Sulaiman dan bagaimana raja itu mengirimkan kembali pasukan sang ratu kepadanya. Bilqis lalu melakukan perjalanan panjang, dan selama perjalanan itu dia memisahkan dirinya semakin lama semakin jauh dari dunia, hingga seluruh kepribadiannya berubah menjadi kepribadian sang kekasih. 

Bilqis mengingatkan kita pada Zulaikha, istri Potiphar dalam Perjanjian Lama. Dalam tradisi Islam, Zulaikha berubah menjadi seorang wanita yang terobsesi oleh cinta dan mau melakukan apa saja untuk mendapatkan kekasihnya Yusuf. Ketampanan Yusuf membuat banyak perempuan terpesona sehingga secara tidak sadar memotong jari-jari mereka sendiri yang sedang mengupas jeruk. Zulaikha melakukan apa pun yang dapat dipikirkannya untuk merayu Yusuf. Dia memerintahkan istananya dihiasi dengan gambar-gambar yang membangkitkan nafsu sehingga Yusuf akan membayangkan dirinya bersama Zulaikha tenggelam dalam kenikmatan cinta ke mana pun pandangan matanya tertuju. Yang menarik dari adegan rayuan ini adalah sikap Zulaikha terhadap berhala yang disimpannya di kamarnya. Semua manusia harus belajar dari Zulaikha bagaimana menaati sopan santun ketika memikirkan objek pujaannya dan dia menutupi wajah berhalanya agar tidak menyaksikan hal yang tidak sopan. 

Yusuf bin Husain Ar-Razi (w. 916) mempunyai pendapat yang lebih mendalam, “Ketika dia menyingkirkan nafsunya, Tuhan mengembalikan kecantikan dan usia mudanya. Sudah menjadi hukum alam bahwa ketika sang pria maju, wanitanya diam menunggu. Jika sang pria sudah puas dengan cinta saja, maka wanitanya mendekat”. Zulaikha menjadi wanita-jiwa yang menjalani kehidupan dalam pertobatan yang berat dan kerinduan yang tak ada akhirnya. Cinta telah merobek Zulaikha dari selubung kesucian. Zulaikha menjadi lambang bagi semua orang yang merasakan penderitaan cinta dan kerinduan yang tak terbalas. Maka dia menjadi pahlawan wanita yang berani dan kuat, yang rela menahan apa saja demi Kekasihnya. Orang-orang selalu melihat pakaian Yusuf yang tersobek, tapi siapa yang melihat hati Zulaikha yang terluka dan patah? Para penyair menggambarkan Zulaikha yang sebelumnya sangat cantik, beranjak tua dalam kesengsaraan dan duduk dengan putus asa di sisi jalan, dengan harapan dapat menatap Yusuf sekilas saja.  

Seperti Ya’qub, Zulaikha pun menjadi buta karena terus-menerus meratap dan merindukan bau selintas saja kehadiran Yusuf. Hanya pikiran mengenai Yusuf yang membuatnya tetap hidup; dia hanya memikirkan namanya sebagaimana jiwa mestinya terus memikirkan Kekasih Ilahi. Ibn Arabi menceritakan bahwa Zulaikha pernah terluka oleh sebatang anak panah. Ketika darahnya menetes ke atas tanah, darah itu membentuk nama ‘Yusuf, Yusuf’ di mana pun ia jatuh; karena dia terus-menerus menyebutkan namanya, maka nama itu mengalir bagaikan darah di dalam urat nadinya. Setelah mengalami kerinduan dan keputusasaan, kesetiaan Zulaikha yang tak tergoyahkan akhirnya mendapatkan imbalan. “Ketika siksaan dan jiwamu lebih rendah dan kelemahan tubuhmu telah menjadikanmu tua dan membusuk, segarkanlah kembali jiwamu seperti Zulaikha dengan merindukan Sahabatmu”Zulaikha yang penuh cinta akhirnya menjadi personifikasi jiwa manusia, nasf. Bau dari kemeja Yusuf menyentuh perasaannya dan mengungkapkan ketampanannya, sebab bau, nafas dari Yang Maha Pemurah, membawa kabar dari sang kekasih dan kedekatan dari sang kekasih menyegarkan kembali wanita yang melayu karena kesedihan. Zulaikha yang pernah ditunangkan dengan suami yang impoten, masih tetap perawan, dan kini Yusuf yang penuh cinta merobek kesucian lapisan pengantinnya sebagaimana dulu wanita itu merobek kemejanya. 

__________ 

* Ikhtisar salah satu bab dari buku karya Annemarie Schimmel, Jiwaku adalah Wanita: Aspek Feminin dalam Spritualitas Islamyang diterbitkan oleh Mizan tahun 1998. Buku ini diterjemahkan dari bahasa Inggris dengan judul  Meine Seele ist eine Frau: Das Weibliche im Islam, terbitan Kosel tahun 1995