Thursday, May 11, 2017

Tak berhuruf, tak bersuara

Panggilan tak bersuara tapi mencengkam
Tak bersentuh tapi amat terasa
Renungan yang penuh makna
Mata satu yang hilang akal
Bukan mata satu bermakna dajjal

(bersambung..jika ada ilham)

RINDU- M.NASIR

Sunday, April 30, 2017

Beleber dalam hati

Mata masih cerah...semakin berumur, TV bukan pilihan...dah jarang menghabis masa didepan TV. Semakin berumur, ingin menghabis dan mengawal masa mengikut cara aku. Sudah bosan dengan kerjaya aku yg selama ini masa ku byk dikawal oleh pelanggan. Aku ingin bebas ke mana2 tanpa yang bertanya aku nak kemana. Semakin berumur, aku sepatutnya semakin matang dalam buat pilihan. Pilihan yang mesti dibuat ialah pilihan yang memerdekakan diri, tidak pilihan yang memenjarakan diri . Pernah seketika lama dulu, terpaksa ke ofis semata2 memenuhi permintaan pelanggan untuk membeli satu lot saham yang nilai nya tak sampai seribu, terpaksa meredah 'jammed' kerana tanggungjawab dalam memenuhi kehendak pelanggan tersebut. Ada masa, terfikir ingin melupuskan lesen wakil peniaga kerana tidak lagi mau pergerakan dan masa aku dikawal.

Dua tiga hari lepas, berwhatsapp dengan seorang sahabat. Seorang Guru memerlukan wang untuk pembedahan. Spontan dari aku bertanya, dimana murid2 guru itu. Sepatut sumbangan murid2 mesti dikumpul dulu, baki yang tidak cukup baru lah dicari melalui saluran lain. Kataku lagi..murid2 skrg banyak yang menipu diri. Dimulut mereka berkata...mahal buah guru, mahal ilmu guru itu. Bila guru dalam keadaan terdesak, rupa nya nilai duit lagi mahal dari mahal nya buah dan guru mereka . Berdusta pada diri adalah sebesar2 dusta. Ada guru ditinggal keseorangan dalam keadaan susah.

Nak tidur dulu...

Monday, February 27, 2017

KE KUALA ROMPIN LAGI

Ringkas nya
25/2/17 bersama seorang sahabat telah ke Kuala Rompin. Tujuan Utama bertemu dengan Guru Tua dan 'Guru Muda' Lian Kwantung di Kg Gading. 26/2/17 sebelum balik ke KL, sempat buat pertama kali menziarahi dan berkenalan dengan Pok Sin Guru Silat Berok. Silat Berok dinamakan untuk menutup dam merahsiakan nama sebenar silat tersebut iaitu Silat Umar Umayyah. Walaupun uzur, sempat Pok Sin berdiri dan berjalan bulat dgn aku dengan menunjuk kan beberapa buah dari Silat Berok ini....fuhhhhh mmg unik. 

Pok Sin-----> Lebai Yaakob-----> Habib Bucu

Selepas Pok Sin mungkin silat ini akan pupus sekira tiada yg bersungguh sungguh untuk mewarisi nya. Sayang, kiranya silat yang se unik ini bertemu titik noktah.

Thursday, November 24, 2016

ZURIAT TENGKU EMBONG TERENGGANU DI KODIANG, KEDAH

Satu ketika dulu, aku ke Jitra menjejak satu nama yg diberitau oleh arwah Abah, Tengku Ayub (cucu kepada TET). Malang, pencarian aku gagal. Cerita dari arwah nenek dan arwah Abah ketika aku kecil dan remaja telah memberi aku satu azam untuk mencari keturunan Tengku Embong 'Tuli' di Kedah.......Dicerita kan Tengku Embong dititah lari selepas menampar seorang hakim. Tengku Embong lari bersama seorang 'budak suruhan'. Pada mula nya, tempat yang dituju adalah Pangkor.

'Pencarian' aku yang berpuluh tahun itu akhir nya menemui jawapan. Bukan Jitra tempat nya tetapi Kodiang. Tengku Embong 'Tuli' dikenali sebagai Tengku Embong 'Mata Merah' di Kedah. Berkahwin dengan Tengku Peah (Orang Kedah). Zuriat nya di Kedah, Tengku Saad, Tengku Lijah dan seorang lagi meninggal ketika kecil.

Bagaimana keluarga Tengku Embong Tuli di Trengganu dapat mengetahui ada zuriat TET di Kedah? Dihujung umur Tengku Embong Tuli, beliau balik dan meninggal dunia di Trengganu. Pusara nya di Kampung Titian Baru, Kedai Buluh (dulu nya disebut Ngadang Buluh). Pusara itu terletak dikawasan tanah perkuburan berdepan rumah Arwah Tuan Nik bt Tuan Chik  (adik bongsu kepada arwah datuk), Semasa pembahagian pusaka TET , keluarga di Trengganu baru tau bahawa mereka ada saudara mara di Kedah.

Sekarang (23/11/16) dengan rasa syukur, diperingkat cicit kepada TET, aku dapat berhubung semula dengan waris warah di Kodiang. (bersambung)

Tuesday, October 18, 2016

TELANJANG

Dalam lapisan agama kuno, kebersatuan seksual diterima sebagai simbol kebersatuan spiritual. Dalam puisi Rumi, penyatuan telanjang difahami sebagaimana difahami dari ayahnya Bahaudin Walad sebagai keintiman antara Allah dan jiwa yang merujuk pada eksplisit hubungan antara suami dan isteri. Mistisisme Pengantin adalah bait  Rumi yang mengatakan bahawa tidak ada pensucian (wudhu) yang diperlukan setelah kebersatuan jiwa. Kebersatuan hasil dari Cinta.

Cinta bagi para teolog normatif adalah cinta pada ketaqwaan bukan ekspresi seperti bersatu dengan Dzat yang Esa. Mereka menolak kerana pasti syariat tidak dipatuhi lagi. Mereka menolak 'cinta dari kemabukan suci' ini kerana akan menyebabkan kehilangan identiti personal konon nya jiwa penuh dengan kehendak spiritual dan batas-batas ketetapan hukum terhakis dan tidak ada lagi.

Menyebut tentang telanjang..... teringat aku 10 tahun yang lalu aku diperkenalkan kepada AL (teka lah...seorang pengarang kitab yang diharam kan) disebuah restoran mamak di Sri Damansara. Duduk semeja bersama dengan 3-4 orang lagi murid nya. Kedatangan aku bukan untuk berguru tetapi dengan niat mencari kebersamaan kefahaman. Ketika asyik bersembang datanglah seorang anak muda bermotosikal, tidak silap aku mereka menyebut 'anak buah Pok Long Kg Pandan, Kuantan'..... anak muda itu berseloroh "nak kenal Tuhan, kena telanjang". Suasana senyap sekejap tanpa memberi respon kepada kenyataan anak muda itu.

Tiada apa-apa rahsia dikongsi kan di malam itu, mungkin kerana aku adalah kenalan baru yang baru pertama kali berjumpa. Hati aku masih belum puas dan dicuba lagi dengan berSMS. Kali ini aku cuba berSMS dengan satu ayat yang dipetik dari buku karangan Khan Sahib Khaja Khan berkenaan dengan wudhu. SMS jawapan diterima dan jawaban nya juga seperti didalam buku tersebut...jawapan yang masih tidak memenuhi kehendak ku. Mungkin AL memikir aku ingin menguji nya, aku terima lagi SMS dari nya , bertubi2 dengan kata (atau nasihat, aku konfius) yang pedas. Bila dihubungi, panggilan aku tidak dijawap. Itulah penghujung dari perkenalan yang amat singkat dengan AL....hihihi Maaf, dari ingin kaitkan sedikit pengalaman diri dengan perkataan telanjang, terus melalut hingga ke nama AL.

Pengalaman itu mengajar aku..apa pun bidang, bila kita sudah berada disinggahsana egois, akan mudah terasa diri tercabar.....kenal lah diri bagi ku ada lah telanjang kan diri.

Aku suka pada ayat ini....Metafora bagi ahli mistik adalah merupa jambatan menuju realitas. Kiasan/metafora ini terbuka untuk di kupas...ya terbuka kpd sesiapa, kerana ia bukan milik sesiapa...taksub akan menjadikan ia milik seseorang.