Monday, July 11, 2016

ZIARAH KUBUR

Bila dekat Hari Raya, bertambah2 kedengaran percanggahan pendapat ttg hukum menziarahi kubur. Biar lah... bila Islam dibawa ke Tanah Melayu oleh ulama2 sufi, byk kiasan dan metafora yg dibawa....tradisi berahsia terbawa2 hingga ke hari ini yg dapat dilihat didalam aliran2 tarikat dan aliran mistik lain. BerRahsia untuk menghindar fitnah kata mereka. Upacara baiah dimulai untuk ahli2. Yg menjadi kecoh nya bila kiasan dan metafora itu cuba disingkap oleh orang2 jahil dgn sufi (sebenar nya aku pun serba salah untuk mengguna nama sufi, tp mungkin itu nama yg senang difahami oleh org banyak).....maka timbul lah kata Bidaah. Tanah Melayu antara tmpt dan bumi ASWJ yang mengbin kan simati dgn nama ibu. Ini juga kiasan? Aku kira Ya. Dialam Melayu amat dekat dgn kata 'mengenal'. Kenal diri batin, kenal Muhammad, kenal makam Muhammad...semua ini kiasan. Datang dari rahim ibu dan kembali ke liang lahad yg juga akan dibin kan dgn nama ibu. Kembali ke tanahair ibunda tmpt asal muasal. Kalau sudah tidak kenal jalan datang, amat jauh untuk mengerti jalan pulang yg sgt berkait rapat dalam mengenal diri....Diri batin, Muhammad dan makam Muhammad adalah perkara yg mesti disentuh. Selalu dikata kematian itu pulang ke Rahmatullah, semua golongan mencari untuk mendapatkan rahmat Allah. Semua nya ada keterkaitan nya...moga berjumpa dalam pencarian nya! Paling kurang pun,Kubur, mengingat kan kita akan 'mati' tmpt  berpindah alam ....biar lah kata apa pun yg terpacul, sesat! bidaah!