Thursday, June 19, 2014

TIADA LAGI KIDUNG MU

Nukilan 14/3/2012

Seketika.....terdengar aku dibalik belakang tubuhku akan suaranya... seolah dia masih ada,- menitis airmataku, terasa rindu yg teramat .

Kepingin aku seorang teman bercerita, meluahkan rahsia diri. Datang kenangan, bagaimana enak nya bercerita, dia memberi persoalan perjalanan diri, aku menunggu jawaban dari nya tapi rupanya tiada jawapan kerana yang diberi adalah soalan....soalan yang tergantung! Bergegar jantung, berkisar otak memikir untuk mengurai persoalan yang diberi. Berminggu, berbulan dan kadangkala bertahun mmikir akan jawaban. Selalu nya 'diri' datang mengurai.

Aku persembahkan jawaban itu, dan terakhir kali nya katanya jawaban diri yang tanpa ada penafian diri itu sebenarnya jawaban. (......kerana roh adalah kesedaran). Terakhir kali nya juga aku minta didoakan untuk mengambil berkat nya,kata nya kita tiada istilah doa. Aku akur dengan kata nya. Aku hanya perjelaskan, kata doa yg aku sebut sebagai menunjuk kata hormat kepada yang lebih tua, tidak lebih....hanya kata-kata tiada maksud lain.

Suara nya tadi mengingat kan aku hubungan aku sebagai teman,anak dan murid yang kadangkala tegang, kadang kala penuh hilai tawa bila berbincang dan bermuzakarah . Ada hal yang rahsia yang tidak didedahkan kecuali pada anak, darah daging yang dipercayai.

Tiada nya, tiada lagi
Tempat luahan diri
Abah
Apa yang telah kau ajar
Adalah darah daging ku
Adalah nafas dan nyawaku
Tidak berganjak kebelakang sedikit pun
Bahkan ianya terus mengalir bagai darah

Cuma tiada lagi tempat
Untuk ku bermuzakarah
Kerana aku yakin
Tiada yang dapat memahami nya
Kecuali diri mu Abah.