Monday, June 9, 2008

HARI KE 41- RUMI 'MASNAWI'

Tuhan mencipta kan kepedihan dan kesedihan
Supaya kebahagian memperlihatkan nya berlawanan
Kerana segala yang tersembunyi
....menampakkan nya dengan cara berlawanan
Sedang Tuhan tidak berlawanan
Dia tersembunyi

Dari : Maulana jalaluddin Rumi

Friday, June 6, 2008

BELIT ORANG POLITIK

Sesekali mahu saja aku menjerit
Meluah kata hati yang terpendam
Tapi mungkin siapa yang akan peduli
Tapi..siapa aku?
Aku cuma punyai hati
....jiwa halus yang bisa merasa ratapan rakyat

Pemimpin hari ini
Adalah anak bekas pemimpin
Pemimpin hari ini tidak mengenal dan merasa kesusahan
Bercakap tentang kesusahan tidak sama dengan merasa kesusahan
Ada antaranya membesar dengan hasil rasuah
....dan salahguna kuasa bapa mereka
Kekotoran mengalir disetiap urat saraf
Hati mereka hitam
Keluhan rakyat adalah mainan
Dewan rakyat tempat dengkur
....bermimpi dengan jutaan ringgit hasil rompak hak rakyat

Harga minyak telah naik
Kata mereka cara baru subsidi akan dilaksana
Rakyat terus digula-gulakan
Dengan janji manis
Percayalah....rakyat tidak mudah lupa kali ini
Kerana 'perut' mereka tidak dijaga
Inflasi makin menghimpit
Hidup makin tertekan

Pemimpin dipilih untuk membela
....menjaga kebajikan rakyat
Tapi hakikat nya bukan begitu
Mereka hanya memperkayakan diri
Rakus mengikis perbendaharaan negara
Bila tohor hasil negara
Rakyat yang menjadi mangsa
Disogok dengan bermacam bebanan
Alasan mereka untuk bangsa
Alasan mereka untuk negara
Mereka bohong

Bangun lah rakyat
Kita ubah nasib kita!!!!!

RINDU

Ditulis: 31 Dec 2005

Aku dingin dan kaku
Di bilik ini
Fikiran ku penat berfikir
Apakah esok kau masih untuk ku
Atau berpisah tanpa rela kita

Jiwa ku kosong
Mata ku buta
Entah apa yang ku pandang
Telinga ku tuli
Entah apa yang dengar
Konsentrasi ku hilang
Terkadang mata ku memandang
Telefon bimbit
Ya....itu lah yang tunggu
SMS dari mu
Jiwa ku mati
Perit menahan rindu pada mu

Akan ku kuat diri ini
Biar pun tanpa mu
Kerana diri mu
Telah ku simpan
Disudut hati yang teristimewa.

TERUS KAN HIDUP MU

Bukan maksud ku lukai mu
Kerana luka mu luka ku jua
Bukan maksud ku khianati cinta kita
Kerana ku tahu ianya teragung
Bukan maksud ku untuk guguri airmata mu
Kerana airmata mu..kesedihan ku

Bukan maksud ku.....

Ingin ku beri diri ku seadanya
Tidak bisa bertopeng lagi
Cinta tulus mu merobek nya
Aku tau itu pembohongan
Maaf kan aku

Teruskan hidup mu
Doa ku mengiringi mu
Kemana jua kau berada
Ingati lah aku
Satu nama yang menyanyangi mu
Sepenuh hati
Hingga akhir hayat

SATU










Tiada wasilah antara aku dan Tuhan
didalam hidup dan mati
Aku alam nyata nya
Dia alam akhirat ku.

Tuesday, June 3, 2008

PENYAKSIAN 'ALASTU'

Ia bertajalli pada ku sebelum 'kun'
Lalu Ia memperlihatkan rahsia permulaan ku
dan pengembalian ku setelah berpisah
Tiadalah ada keraguan dalam penyaksian itu
Sejak permulaan ku lihat tanpa batas-batas
Mata ku telah berkenan melihat Nya saat itu
dimasa silam sebelum dihijab
Diri ku lah ada sebelum alastu
Saat itu masih merupakan nur
Surah At-Tien menjelas kan kata-kata ku ini
Setiap hari ku hadapi persoalan baru
datang pergi silih berganti
Mengenai roh ku, dia menyaksi kan Al-Haq
Dan haikal diri ku,adalah cermin ku

-"Hidup mesti diteruskan. Hidup adalah fayakun iaitu hasil daripada kun. Yakini! hidup adalah perjalanan Nya. Susah dan senang cuma lah abjad-abjad yang terhasil dari Alif dan Ba'. Titik pada Ba' itu lah hidup ini"-

DIRI MU PEREMPUAN

Firman Allah 30:21 dimana Allah diriwayat kan berfirman kepada Adam : "Aku mengumpul kan kemurahan Ku dalam pengantin perempuan Hawa untuk mu, dan wahai Adam, tidak ada kemurahan yang lebih baik daripada seorang isteri yang solehah"

Bagi Ibn Arabi, segala sesuatu yang mentransformasi kan adalah si ayah(lelaki), dan yang ditransformasikan adalah ibu (perempuan) dan tindakan transformasi adalah persetubuhan.

Sabda Nabi SAWW "banyak terjadi seorang perempuan mengalahkan kecerdasan (inteligensi), ia tiba-tiba berubah dari kritisme menjadi pujian atas perempuan". Sabda Nabi SAWW juga "ketika mencium isteri adalah seperti mencium pillar kaabah"

Mawlana Jalaluddin Rumi berkata tentang keindahan rahsia perempuan : Ia adalah satu cahaya Allah, ia bukanlah 'sang kekasih'..ia adalah seorang pencipta-orang hampir mengatakan : ia tidak tercipta!

Ibn Arabi mengakui perempuan berada pada tahap tertinggi dalam hirarki mistik. Kata zat,nafs dan esensi bersifat feminin...sehingga aspek feminin esensi Allah diturunkan dan diungkap dalam diri perempuan. Ibn AlFaridh juga memberi anugerah tertinggi kepada perempuan didalam sajak-sajak nya.

Monday, June 2, 2008

TERBANG...tiada sayap lagi

Kira nya satu masa,kita tidak bersama
Anggap lah terbang ku telah hilang sayap nya
Bukan niat untuk melukai mu
Tapi sayap nya tiada daya
Walau mati daya nya
Tapi nafas nya tetap menyebut nama mu
Nama yang selamanya merupa zikir nyawa ku

Satu masa bila kau terkenang kisah silam
Ingat aku dengan terbang nya...
yang tidak bisa lagi menjejaki mu
Terbang..ingati nama itu!
Sayap nya tidak mungkin lagi terbang kesurga
selain dengan mu
Selamat tinggal 'TERBANG'

SANG PEREMPUAN...mulia nya kamu

Perempuan
Hayati lah Israk Mikraj
Betapa rindunya Muhammad akan kekasih nya
Kekasih nya bagai kan syurga yang asyik
Dibawah nya mengalir Al-Kautsar
Menjadi aliran penyejuk alam

Perempuan
Jagalah diri mu...
Menjadi Hawa pelengkap Si Adam
Untuk Si Adam mengenal Allah dan Muhammad
Kerana Adam tau tanpa Muhammad tiada akan kenal Tuhan




Bersambung

Sunday, June 1, 2008

SEGALA NYA TERCIPTA



Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim
Dengan nama Allah yang Maha Penyayang dan Pengasih
Kasih yang terlihat pada rahim ibu
Melambai-lambai.....
Bersua dan berkasih
Antara Nur Allah dan Nur Muhammad
Terhasil dan ternyata akan engkau
Menanggung Rahsia Tuhan
Yakni menanggung Rahsia kedua ibubapa mu